Fakta Fakta Cosplayer!

AWAS ARTIKEL INI BISA SAJA MENYENTIL KAMU. PENUH DENGAN NYINYIRAN. GA BAGUS BUAT KAMU YANG GA SUKA DRAMAK

 

Cosplay bukanlah  ajang drama atau pamer kekayaan makeup. Cosplay adalah tempat dimana kita berkreativitas dalam seni, bukan berkreasi membuat skenario drama murahan.  Mungkin banyak dari kita yang terlalu fokus sama dramak (drama kimak) sampai sampai lupa kalo ada berbagai fakta yang sering kita lakukan, tapi nyatanya ga kita sadari. Kira kira, fakta fakta ghoib apa aja sih yang sering kita temukan (baik sadar maupun ga sadar) di dunia cosplay tercinta kita? Yuk kita cek!

A. ALAT MAKEUPMU BAGUS DEH…

PENGENNYA SIH GINI:

(Event A) Teman : “Eh gue minjem makeup lu yak. Gue mau beli cuman belum ada modal nih hehehhe”

(Event B) : “Yeeeey kemarin gue beli Loose Powder sama concealer looh! Cuman gue masih belum ada lip tint nih. Masih boleh pinjem dulu ga?”

(Event Z): “Eh setting spray lo abis ya? Nih make punya gue nih. Kalo lagi ga ada modal beli baru gapapa pake dulu aja punya gue”

KENYATAAN YANG TERPAMPANG NYATAH:

(Event A) Teman : “Eh gue minjem makeup lu yak. Gue mau beli cuman belum ada modal nih hehehhe”

(Event B) Teman : “Say, gue denger2 katanya makeup itu bagus kalo makein setting spray loh! Eh… Eh lo punya ya? Eh minjem doooong gue mau beli cuman gue takutnya udah beli mahal tapi ternyata jelek kan rugi. Gue coba dulu ya say….”

(Event C) Teman (yang sama) : “Say boleh pinjem makeup ga? Gue udah beli cuman lupa ketinggalan nih di rumah. Aku boleh pinjem yaaaa?? Terakhir deh! Terakhir!!”

(Event Z) Teman (yang sama) : “Sayyy… pinje—-”

*nb : Sebisa mungkin alat alat makeup mu jangan dipinjemin ke orang ya. Bisa nularin bakteri kalo dipindahtangankan terus.

B. TEPOK AKU YEAPZ!!

Nulis status di Fesbuk : 

“Hai teman teman besok aku pengen pergi ke event ini loooh~~ Kalo misalkan ketemu kentang lagi jadi Nico Nico Niii~~ Oh ya kalo nanti cosplay kita samaan foto bareng ya! Jangan lupa tepok ya guyz! Mwach”

Pas di event (1):

*saling kenal di Fesbuk*
*cosplaynya sama*

“IH NAJIS SAMAAN”
*melengos*
*pergi*

Pas di event (2):

*lagi jalan jalan*
*ditepok dari belakang*

“ADOEH APAAN SIH NEPOK NEPOK!!! TUHKAN GAUNKU JADI KOTOR!! DUH KAMU GA CUCI TANGAN YA ITU MINYAKNYA MASIH ADA DI KULITKU!! HIH DASAR WIBU GA JELAS”

C. FOTO.

Status Fesbuk : 
“Yaaay costumeku datang!! Biar deh mau jelek mau ngga yang penting udah cosuin husbando kesayangan~~ <3”

Pas di event:
*jalan jalan*
*ga ada yang motoin*

“NAJIS PADA SOMBONG SEMUA LO PADA. GUE TAU COSTUM AMA MUKA KALIAN LEBIH BAGUS DIBANDING GUE. IYE GUE CUMAN KENTANG BLA BLA BLA”

D. FOTO (2).

“Asik costume gue udah lengkap akhirnya!!!”

Status Fesbuk:
“Costume sih udah oke. Udah dateng. Cuman yang motoin siapa ya? Ada yang mau bersedia fotoin cosplayer kentang macam akoeh?”
*attach foto costest Hestia sambil fokusin ke paha*

*like 0, no comment*

“YAUDAHLAH GA USAH TURUN HESTIA. TOH JUGA KALIAN GA PADA MAU FOTOIN.”

*like tetep 0*

E. BERSIH BERSIH FRIENDLIST!!

“ASTAGA BANYAK FL YANG MASUK DAN KAYAKNYA YANG NGEADD GUE FAKE ACCOUNT RATA2!! Duh bersih bersih deh!”


Benernya sih gini:

“Waduh FL udah mulai penuh…ini siapa ya… hmm kok foto ppnya kartun semua”
*Apus-apusin friendlist*

Tapi kebanyakan gini:

Status fesbuk:
Gue mau bersih bersih friendlist nih… Bagi yang belum kenalan atau emang ga mau diapus dari friendlist akoeh ada syaratnya:

1. kenalin dulu siapa kamu
2. kasih alesan kenapa kamu ga mau di hapoez

Batas waktu ampe jam 12 yeapzzzz

*kemudian status penuh*
*kemudian yang ga like atau komen ga diapus*
*ulang per 3 bulan sekali*

F. FS FANSIGN

“Hai aku buka FS loch!! Hari ini temanya Supermiii~~ Yang mau FS dari akoeh komen yeapz! Hanya 10 orang tercepat yaaaak. Close jam 12 malam”

Kalo mau konsisten sih gini:
*tutup jam 12
*kasih 10 orang

Tapi kebanyakan kejadiannya begini:
1). Tutup pas besok, kasihnya lebih dari 20.
Karena banyak yang minta, jadi merasa ala ala artis dan tentunya menyebarkan kebaikan seperti : “Karena banyak yang minta jadi akoeh kasih tambahan dech”

2) Bikin status lagi. Karena saking banyaknya yang request sampai ratusan dan males ngelistnya jadi mungkin cara terbaik… ya melenyapkannya. “Duh maaf ya statusnya yang kemarin ternyata udah kependem sama post post lain. Jadi akoeh buka lagi ya OPEN FSNYA. Yang mau FS dari akoeh komen yeapz! Hanya 10 orang tercepat yaaaak. Close jam 12 malam”

3). Ngilang. Cuman biar kalo diliat likes sama yang komen banyak

4). Capek karena yang komen banyak. Bikin baru lagi. Cuman ditambah versi baru.
Duh maaf ya statusnya yang kemarin ternyata udah kependem sama post post lain. Jadi akoeh buka lagi ya OPEN FSNYA. Yang mau FS dari akoeh komen yeapz! Hanya 10 orang tercepat yaaaak. SPECIALNYA HARI INI KAMU BISA MILIH ANTARA AKU JADI SABER API ATAU SABER AIR. Close jam 12 malam”

G. GIVE AWAY!

“Hai aku ngadain Give Away nih! Karena pageku sudah mencapai likes 100 ribu orang maka aku rencana mau kasih kostum (bekas) kesayanganku. Caranya gampang ya cukup bla bla bla…”

give away yang bener sih:
*cek mana yang memenuhi persyaratan*
*random pilih*
*kasih barang*

Tapi kok ada yang gini ya?
*ga dicek. ambil yang posisi paling atas*
*kostum kesayangan ternyata masih kesayangan*
*didiemin walau udah pada ngeshare2
*lumayan terkenal ga pake modal

H. NETHINK TERUS!!

“Wah aku nemu ada yang ngecross jadi si cewek di EMERGENCE. Foto terus upload deh”

*upload ke Fesbuk*
*Caption: Nemu Cewe Emergence :)*

Respon yang diharapkan:
“Wah ada yang cosuin waifu gue”
“Wah kostumnya niat ya”

Respond yang didapat:
“IDIH LO MAU NGATAIN DIA LACOER YA”
“GUE KENAL DIA. DIA KAN BAIK”
“BERASA KECE COSPLAY LO SAMPE SAMPE NGATAIN FISIK DIA”

Caption: Nemu Cewe Emergence 🙂

I. YUK POTSES!

Kasus 1
*liat coser update status*

“KYAAAAA costume udah dateng. Cuman yang motoin siapa ya? Ada yang mau bersedia fotoin cosplayer kentang macam akoeh?”

Photog A  : Wah akhirnya datang juga ya. Yuk photses yuuuk
Coser C     : Iyaaa yuk foto
Photog A  : Mau hari apa? dimana?
Coser C     : *ga bales*

Besoknya photog A melihat Coser C photses sama photog B.

Kasus 2
Photog A  : Wah akhirnya datang juga ya. Yuk photses yuuuk
Coser C     : Iyaaa yuk foto
Photog A  : Mau hari apa? dimana?
Coser C     : Yaudah tanggal xx yaaaa

Besoknya coser C ga dateng. Photog A woles.
Kemudian ga dateng lagi. Photog A reschedule jadwal
Coser C ga ngabarin lagi. Photog A udah males.

Sebulan kemudian Coser C ditag Photog B photses yang mau di photsesin sama Photog A.

M. AKOEH GA PUNYA OEANG!!

Teman A : “Say aku mau bikin costume ini tapi akoeh pinjem uang kamu dulu ya 300k. Please ya soalnya buat lomba sama projectan di event C”
Teman B : *kasih 300k *

Bulan 1
Teman A: Hai B, udah ada uang buat lunasin?
Teman B: Waaah sebulan lagi yaaa soalnya lagi nyari duit nih hahah

*kemudian muncul updatean costume A dia sampai*

Bulan 2
Teman A: Hai B, udah ada uang buat lunasin?
Teman B: Waaah sebulan lagi yaaa soalnya mamaku sakit nih. Dia baru aja rawat jalan

*kemudian muncul updatean costume B,C,D,E dia lagi proses*

Bulan 3
Teman A: Broh bayar dong? Gue lagi BU nih

Bulan 4
Teman A: Broh?
Teman A: Broh?
Teman A: Broh? Halo

*A has been blocked by B*

N. HAI BOLEH KENALAN GA?

*update status*
“Kayaknya FL bentar lagi 5000 nih… yang belum kenalan, yuk kenalan di komen. He Ci, single, belum punya koko. Intro ya kalo ngga aku block nanti”

*di pm*

Sat 23rd 14:07
“Hai boleh kenalan ga?”

*read
*diemin

Sun 24th 14:07
“Halo….”

“IH APA SIH ANNOYING BANGET MAU KENALAN NAJIS IH GUE UDAH PUNYA KOKOH KALI DASAR JOMBLO NGENES GA TAU APA KALO DIDIEMIN BERARTI GUE GA TERTARIK”

*block
*screenshot
*sebar & tag temen temen lain

O. UDAHLAH AKU BERHENTI AJA!!

Kasus A
*update status* 

“UDAHLAH AKU BERHENTI COSPLAY AJA. LAGIAN AKU KAN JELEK GA PANTES COSPLAY NISTAIN WAIFU BLA BLA BLA BLA FIX AKU BERHENTI KOSPLE ”

*besoknya update status*
“KYAAAAAA MAKASIH ******* COSTUMENYA UDAH SAMPAI DAN PAS DI AKUH REKOMEN SELLER LAH KAMU. SEMANGAT COSPLAY LAGIII”

Kasus B
*update status*

“Karena makeup sudah lengkap, aku ga bakalan po make up lagi. Buat apa juga kan banyak banyak hahahha”

“Eh tapi kamu ga nyobain merk Bobbi Brown, dia stiff tapi lembut gitu”

“Tapi aku kan udah punya eyeline–”

“IH KAMU NGAPAIN BELI EYELINER ITU!! ITU MERKNYA JELEK CRACKY  BLA BLA”

“Eh tapi ta—-”

KYAAAAAA EYELINER ANASTASIA DISKON DI TOKPED

*kemudian PO lagi*

P. Karma

A : Ya ampun aku sedih banget… aku kecopetan di jalan… uang ktp semuanya lenyap… ah sudahlah mungkin emang ga rejeki…

B: HAHHAHAHAHA MAKANYA SALAH SENDIRI MAKE CELANA NGETAT2 JADINYA DIGESEK KAN DOMPETNYA HAHAHA MAMPUS SOK SOKAN SIH LU PAKE CELANA NGETAT

*several months later*

B:AKOEH MAU NANGIS. PADAHAL AKU BAJUNYA UDAH NGEPRESS JADI GA BISA DIMALING. OKELAH GUE EMANG GA SADAR. TAPI KAN TAIK NGURUS ISI DOMPETNYA BLA BLA BLA

A: *tersedak karena tertawa*


Jadi, yang manakah kamu?
Fakta atau Mitos
Ghoib tidak Ghoib
Aku terjatuh dilubang yang sama lagi
PO, PO & PO…
MAKEUP DAN MAKEUP LAGIIII…


crocodile-png-image-4-300x230

Belum butthurt? Tunggu kisah selanjutnya!!
Don’t forget to support this cutie on:
Facebook:  Be Like Hesi
Twitter : @belikehesi

Comicfest 2016 : Ada aja yang ghoib

Memang terkadang banyak hal hal aneh disekitar kita, termasuk ketika kita sedang nge-event

Comicfest 2016 adalah event dimana gue merasakan ini bukan sekedar event ngomik seperti CF. Biasanya gue kalo ke comifuro, kalo ngga beli merchandise, beli doujin, udah selesai. Tapi disini gue ngerasain berbagai hal hal yang sesuatu. Dari yang cuman kaget biasa sampai ke shock therapy. Bukan, bukan eventnya yang bikin jadi shock therapy, eventnya mah nyaman gelaaaaa bray. Tapi pengunjungnya sesuatu. PAKE BANGET.

Jadi, pagi hari gue sehabis mengajak anjing dari jalan jalan, lari lari (ampe majikannya diseret suruh lari karena majikannya ga ada motivasi buat lari sendirian tanpa pacar yang menemani) gue pun siap siap untuk pergi ke comicfest.

Gue niat jadi Novyanto mengingat acara ini mengenai komik lokal Indonesia. Karena ada chara dari seri komik Indonesia yang pernah gue bikin, kenapa ngga cosplay itu aja pikit gue kemarin.  Sayangnya wig baru buat Novy belum nyampe, jadi gue masih memakai wig lama gue. Wig ungu panjang seharga 250 ribu yang gue bantai biar jadi rambut pendek ala ala Novy (dengan guntingan maut yang melenceng kesana kemari).

Salah satu hal yang menyenangkan adalah ketika u turun dan ternyata disambut oleh kokoh kokoh wibu unyu yang memakai baju… avenger? Entahlah lupa. Intinya gue langsung jalan ke belakang itu kokoh wibu, udah mode auto pilot.

Dia di depan geser kiri, gue geser kiri. Dia merangkak ke kanan, gue merangkak maju kekanan. Dia masuk sevel, gue melipir ke sevel. Dia gandeng pasangannya, aku melaju ke depan.

Sakit hati ini koh.

Dan benar saja, setelah disambut oleh kokoh kokoh wibu unyu itu, gue pun disambut dengan orang orang yang antusias untuk ke event comicfest ini, ditandai dengan antrian yang mengular dan belum open gate. Hal pertama yang gue lakukan adalah shock sebentar, mengira itu antrian buat nukerin ticket Indomaret atau beli beli ticket. Jadi gue pun nyosor kembali ke sevel dan melihat si kokoh-wibu-unyu itu ternyata udah ga sama pasangannya lagi. Jadi gue pun stay deket sevel, mencuci mata sebentar dari realita antrian yang mengular ala ala ular tangga.

Selagi masih cuci mata melihat si kokoh beli Pocari Sweat di sevel, beruntung ketemu temen yang juga belum dandan buat cosu dan sama sama mau ke depan.

Selamat tinggal kokoh wibu unyu, kutunggu dirimu di depan pintu masuk saja…
*bgm: tung taratung taratung*

Setelah kedepan antrian, gue menyadari kalo mereka ngantri untuk tinggal masuk doang. Ya ampun harusnya aku cek daritadi mereka ngantri apa. Mungkin karena rasa ingin melihat kokoh-wibu-unyu itu terlalu besar, jadinya langsung judge aja tanpa liat liat.

Yaudahlah yang penting udah puas liatin kokohnya. 

Akhirnya gue pun menukar struck Indomaret yang udah gue beli pas hari Jumat sore sore. Gue belai-belain ga beli OTS karena gue pengen kit katnya. MY PRECIOUS KIT KAT. Tapi di hari H entah kemana itu kit kat ilang. Hiks bangetlah kit kat gratisan gue. Tau gitu gue simpen di kulkas, ga gue bawa bawa.

Akhirnya tidak lama kemudian, gate pun dibuka. Gue buru buru lari mau ke dalem. Pengen ngadem. Dan gue baru sadar banyak temen temen gue yang jadi voluunteer di ComicFest 2016! Ngga temen 1 komun, ga temen kuliah lengkap disitu. Dan bagaikan Sungai Nil  yang menjadi tanah tanah kering menjadi subur rindang, didalam sudah banyak sekali kokoh kokoh unyu, baik yang wibu maupun ngga. Dari yang mulai lemes karena nunggu di luar panas-panasan langsung greng kembali, macam minum Hem*viton GRENG atau Ine*.

Auto Cuci Mata : On

Gue langsung masuk ga henshin jadi Novy dulu karena gue mau fitting dulu di tempatnya Bedaclo. Soalnya daripada gue dateng boothnya udah rame terus ownernya kewalahan dan ga fokus, mending gue datengin pas masih sepi. Ngobrol enak ngukurpun juga enakkan.

Kemudian gue sadar gue makin gendut. 

Karena mesti keliatan mevvah didepan kokoh kokoh nan tampan, gue pun niat untuk siap siap makeup sembari nunggu temen gue. Panggil saja dia Inez.

Dan lo tau gue lupa bawa? Gillette.

MY FUCKIN GILLETTE.

Gue ngebayangin jadi Novy yang harusnya cancik badaaay mengalahkan ciwik ciwik gawlz disana, jenggotan. NOVY JENGGOTAN. 

NOPE NOPE NOPE. I KENOT HENSHIN LAIK DIS. 

Tentunya karena gue ga mau terlihat seperti ala ala jenglot 3D, gue memutuskan untuk nyamperin sevel dan… mereka ga jual. Tetiba hatiku hancur. Titit putus tiba tiba, meninggalkan sarangnya dan berpetualang mencari majikan barunya. Beruntungnya gue adalah samping smesco ada SHELL (yang biasanya ada semacam minimarketnya).

Jadi panas panasan gue kembali lagi jalan menuju jembatan busway, kembali menanjaki tangganya, meninggalkan koko koko incaran di SMESCO. Untungnya pas di SHELLnya sih itu benda 20 ribuan di jual disana.

Ternyata takdir masih mengizinkanku untuk ngecross.

Setelah gue disana gue gak langsung make-upan. Gue sama inez pun memilih untuk makan dulu karena kalo setelah makeup langsung makan, sangat tidak very nice ya karena makeup luntur, blending lipstick di bibirpun akan terkoyak koyak, bergantikan butiran butiran minyak jelantah. Karena sevel penuh dan gue nyiapin duit buat khilaf di RE: ON, dan Inez juga mau beli PB Ying Tze, kita akhirnya memilih pop mie. Soalnya murah aja gitu.

Abis makan dan masih belum merasa kenyang, kita pun akhirnya cuss ke atas buat yang namanya makeupan bareng. Dan sedikit agak was was karena selain lantai atas kosong (yang paling atas) juga banyak orang orang yang salah datengin gedung. Dikira tempat yang dipakai buat event RE:ON itu tempat kondangan.

Namanya makeup kan kadang buruh konsentrasi gede ya, apalagi kalo makeupan buat cross.

Salah eyelining dikit tau tau jadi Valak.
Nerveous diliatin orang tau tau blush on ditepok dijidat.
Risih diliatin lagi bedakan, tau2 dempulnya udah 5 cm.

Karena itu kalau lagi makeup, gue memilih untuk diam karena gue takut di suatu hari nanti akan muncul foto gue menjadi meme karena dempulnya ngalahin meme penganten kemaren.

Untungnya sih hasilnya jadi kayak gini ya…

13320365_281481122193578_9188273570311731862_o
Ga bisa bayangin kalo Novy ada jenggotnya

Karena selama ini gue selalu gagal ngewarnain alis pake eyeshadow, akhirnya gue make lip pallete. Karena bukan MUA berlisensi, dan hanyalah seorang pria yang sampai sekarang belum pernah nambahin makeup baru karena dipakai kakaknya mulu dan merasa rugi, akhirnya gue nge-yolo make lip palette.

Omong omong merk lip pallete yang gue pakai itu dari BH Cosmetics, beli di makeupuccino. Pigmented banget walau harganya masih terbilang ramah di kantong karyawan, sekitar 300an dulu. Ga nyesel belinya asli.

IMG_0848
MY PRECIOUS! 

Akhirnya masuklah kita ke event RE:ON. Berhubung waktu itu fanmeet YingTze masih jam 2an, ladurlah kita ke booth BEDACLO. Ngeliat booth BEDACLO itu rasanya kayak ngeliat racun, banyak yang gue pengen disitu. Sempet mau khilaf beli baju maidnya, apalagi tinggal gesek doang.

Harganya memang ya terbilang cukup mahal, cuman karena waktu itu rasanya kebelet banget mau beli dan yang namanya ngegesek itu ga bikin orang ngerasa berdosa pas beli, akhirnya gue yakinkan diri buat beli. Cuman sayang sekali, ternyata ukurannya ga pas dibadan gue yang mulai beleberan kemana mana. Akhirnya tak jadi beli. Hiks.

Bye costume maid!

Karena takut PB YingTze ludes dibeli sama para fans yang lain, akhirnya gue memutuskan untuk misah dulu sama Inez. Inez ngantri buat beli PB, sedangkan gue ngantri buat beli RE:ON things. Gue niat mau beli 7 buku, karena duit gue abis kebanyakan PO sana sini.

Sebagai seseorang yang tidak mempunyai gadun yang kaya raya, maka gue pun mesti berhati hati ga khilaf lagi. Namun memang aura khilaf di stand RE:ON itu terbilang cukup kuat, apalagi diboost sama godaan si Cici (yang sering ke stand RE:ON pasti tau). Karena si kokoh udah lama ga gesek gesek penulis, akhirnya gue niat mau gesek lagi.

Terus BCA yang di stand Re:ON ga bisa.
Oke, gue akhirnya ke stand BCA.
Ternyata error ga bisa narik ampe jam 2.

Gesek aku ajalah koh. Adek ga kuat ga bisa khilaf.

Akhirnya gue ke stand Re:ON lagi buat booking Reon volume 15 – 21. Mumpung si Cici lagi senggang, fansnya lagi ga banyak, gue konfirmasi lagi kalo gue beli merch disini sampai 100 ribu bisa dapet ticket fanmeet atau ngga.

Terus ternyata ngga dapet. Harus dari stand yang khusus buat guest.

Gesek aku ajalah koh. Adek ga kuat ga bisa khilaf. Salah info lagi. Lelah adek koh…

Bingung karena tiba tiba jadi lost dan ga ada kokoh kokoh yang bisa diikutin di dalem, maka gue pun menyusul Inez yang masih mengantri disana. Dan memang terkadang antrian fans itu… sedikit menyeramkan. Gue bahkan ga bisa liat batok kepala Inez yang entah disebelah mananya antrian itu. Tidak terdeteksi juga kokoh kokoh unyu yang sedang ngantri disitu.

Setelah 10 menitpun akhirnya gue meliyhat Inez, yang ternyata udah di antrian paling depan. Dia kesel ternyata pas lagi ngantri PB Ying Tze, ada kokoh2 (tidak unyu) yang lama banget didepan dia. Ternyata dia cuman nanya nanya, entah nanya apa. Endingnya ga beli. Kadang gue berfikir, kalau gue jadi Inez mungkin kokohnya udah gue sodok pake tenga.

Ternyata karena harga PBnya 200k, Inez dapat 2 ticket dan gue pun mendapat ticket gratisan ketemu senpai <3~~ Akhirnya bisa fanmeet ama senpai lagi setelah sebelumnya juga hoki dapet ticket (gratisan) lagi sama Inez. HIDUP GRATIS.

Setelah dapet, kita buru buru cusss ke main stage buat liat Livenya GRAND LEGEND RAMAYANA. Walau udah dikebut sekalipun ternyata memang, penuhnya parah. Berhubung gue udah dapet pinggiran agak ke tengah, gue kira bisa nonton. Dan layaknya macam konser SNSD, gue baru start buat jinjit, hape-cameravideo-gopro udah dinaikin semua.

GUE MAU NONTON ANJAY

Endingnya gue nonton melalui hape-cameravideo-gopro entah punya sultan siapa dan tetep ga puas karena ngeliatnya ga langsung.

Setelah nonton gue pun ketemu banyak temen temen. Entah temen cosplay atau temen yang jauh jauh ke Smesco dari Padang karena ingin lari dari kenyataan skripsi. Akhirnya setelah fanmeet selesai (akhirnya dapet giliran dari antrian Ying Tze yang panjangnya bikin orang ngelus kokoh sebelahnya) gue pun keluar liat liat kembali booth booth creator lainnya.

13323452_1632818930372640_789226476939080618_o
With Ying Tze

Kadang memang orang orang yang belum tau cosplay iru apa suka melakukan sesuatu yang sekiranya bikin csoplayer jantungan. Gue lagi diem, lagi ngobrol di tengah tengan pintu keluar smesco, tau tau wig gue di tarik.

Gue kira copet
Gue kira maling

Ternyata mamak mamak bawa anak
MAMAK MAMAK YANG BIASA SEN KIRI BELOK KANAN MEN

Gue shock. Bener bener sangat shock sampai gue ga tau mau ngomong apaan. Dia narik wig gue sambil ketawa bilang “Saya kira teh rambut asli” sambil maju berjalan, ninggalin gue, yang masih dalam tahap shock. Untung gue diem, kagak auto-nyinyir. 

Kenapa kehidupan gue penuh dengan mamak mamak ajaib

Overall sih, event Re:ON kali ini sih sungguh meriah ya. Yang Re:Con meriah, kali ini lebih meriah! Gue sih asli enjoy sama ini event. Selain banyak merch dan komik, juga banyak kokoh kokoh unyu yang terpampang nyata mondar mandir disana.

Semoga diadain lagi deh event serupa xD


Omong omong banyak drama yang terjadi di ranah cosplay ya? Dari dramak pake bando aja loli, gaun sejuta di fjb, sampai dramak aku mau fullset mewah tapi budget 150k. Penulis lupa karena penulis (masih) terlalu fokus gimana caranya nyembunyiin alis tanpa perlu terlihat cracky.

Anyway ada beberapa hal yang mengganggu penulis. Mungkin nanti dia akan mengeluarkan unek uneknya disini.


crocodile-png-image-4-300x230

Belum butthurt? Tunggu kisah selanjutnya!!
Don’t forget to support this cutie on:
Facebook:  Be Like Hesi
Twitter : @belikehesi

Rasanya ngecross tuh begini!

Ketika kamu di event, pernahkah kamu melihat para perempuan perempuan cantik di evnt?

Tentu. Sering malah.

Dari yang mukanya kawaii sampai yang bodynya aduhai mulusnya. Atau pria – pria tampan dan bishie yang bertebaran dijalanan bagaikan husbando husbando yang terdampar dan sedang mencari waifunya. Sungguh menggiurkan!

Namun tentu saja (terkadang) kita tidak tahu dibalik kecantikan para waifu sejuta umat tersembunyi sebuah benda panjang menggantung, yang lembutnya lebih lembut dari kue tetek, tapi bisa juga keras seperti bicep Avung Herkules. Atau dibalik dada rata dan bidang dan juicy seorang husbando, namun begitu ditelusuri terasa seperti ada object yang menggantung, menonjol, atau empuk.

Ya, sekarang penulis akan membahas mengenai hal hal apa saja yang akan kamu temui (dan kamu sembunyikan) ketika kamu melakukan crossplay a.k.a crossdressing.

Crossdresser:

A person who dresses in clothes normally only associated with the opposite gender. A man who dresses in womens clothes is a male to female (MtF) crossdresser, a woman who dresses as a man is a female to male (FtM) crossdresser.- Urban Dictionary

Agar lebih enak dibaca, maka gue akan membuat post ini dalam bentuk Q & A karena menulis di kantor (cieee yang udah kerja~~) itu membutuhkan konsentrasi yang cukup besar karena selain lo harus membagi konsentrasi untuk menyelesaikan pekerjaan lo, lo juga harus punya konsentrasi untuk bisa mendengar suara langkah kaki manager lo dan men-setting kecepatan tangan lo untuk memindahkan tab WordPress menjadi myreadingmanga tab Excel (dan memasang muka kecapekaan dan pusing mikirin tugas padahal cuman acting doang)

Waspadalah teman temanku di kantor! Kita gak akan pernah akan tau apa yang terjadi sama kita ketika kita ke-gep ngerjain hal hal yang ga berhubungan dengan kerjaan kantor!

Misalkan kamu lagi asik buka myreadingmanga  Sad Panda di kantor. Ketika asik melihat dan membayangkan adegan netnot bersama husbando tersayang, ternyata kamu sedang membaca bersama dengan managermu, yang sedang berdiri manis menunggu kamu menyadari hawa kehidupannya. Apabila disini, mungkin kamu akan dihadapkan ke 2 pilihan:

  1. Managermu ternyata juga suka myreadingmanga membaca manga manga sehat dan hal ini menghidupkan sebuah jalinan rahasia antara kamu dan manager kamu
  2. Managermu akan menempelkan kertas di mading berisikan foto kamu dan alasan kenapa foto kamu dipajang disana:WORST EMPLOYER OF THE MONTH: Lonteh 
    *Ketahuan membuka website berisikan kartun kartun adu batang antara 6 bersaudara dengan hashtag #incest ketika sedang jam kantor.
  3. Managermu menyerupai husbandomu dan memintamu untuk meniru adegan manga yang kamu baca bersama dia (netnot sampai puas)

Oke gue fix pilih pilihan ke 3.


Q: Kok kamu bisa nyasar ke crossplay sih?
A: Pertama tama marilah kita melihat masa lalu gue dimana saya cosplay menjadi seorang lelaki pada saat hello fest tahun sekian. Disitu gue jadi Yuno Gasai MALE version. Tapi rather than dipanggil Mas atau Koh, gue dipanggil Mbak atau Cece.

Kedua, gue mencoba banyakin lagi chara cowo yang gue pengen waktu itu. Tapi instead of dipanggil ganteng, gue dipanggil si cancik.

Akhirnya karena gue yang mungkin sudah lelah dipanggil mb / cc, akhirnya ennichisai gue memutuskan untuk cosplay chara cewe, dan BOOM, bisa dibilang gue sangat sukses untuk  crossplay dan yah… ketika lo sukses melakukan suatu hal yang diluar ekspektasi lu maka secara ga langsung lo (gue sih lebih tepatnya) akan meneruskan hal yang sekiranya sudah di ‘okein’ ama orang. Dan jadilah gue disini. Seorang crossplayer.

Oh bukan. Bukan mau gaet kokoh kokoh kok.


Q: Susahnya crossdress apa sih?
A: Wah kalo susahnya sih variatif ya untuk tiap orang. Kalo beda ukuran titit aja bisa beda sensasi buat tiap orang, maka ngecross juga sama.

  1. Sembunyiin veniz.
    Salah 1 seni (oke,.ini pendapat gue seorang sih) yang menurut gue menarik adalah gimananya caranya seorang cowo, baik itu yang punya titit mini atau titit kuda, menghilangkan tititnya dengan berbagai cara. Bagaimana cara menghilangkan titit ketika ngecross? Kalau seorang cewe menyembunyikan dadanya dengan memakai bebet atau chest bind, lalu bagaimanakah dengan pria? Karena gue tipe yang malas menyembunyikan burung ke dalam sangkar, SEMBUNYIKAN TITIT KAMOEH dengan cara ini!
    Tapi cara orang kebanyakan yang ini sih. Selain bagus karena modal narik titit doang, dan juga menjaga kamu dari berbagai jeratan nafsu dari cosplayer2 sexy di event. YOU CANNOT NGACENG GUYS. 
    SnapCrab_NoName_2016-5-2_12-5-57_No-00
  2. Tipu tipu.
    Bukan, ini bukan mau bahas soal tipu tipu FJB. Jadi disini konteksnya adalah kamu nge-cross, dan memang salah satu sensasi nge-cross itu adalah membuat orang mempertanyakan gender kamu (kalo bisa ketipu deh!). Nah karena itu seni tipu tipu harus kamu pelajari! Nah apa aja sih seni tipu tipu disini?

    -Tipu tipu makeup: Bagi yang biasanya selalu makeup sesuai dengan gender dia, maka kali ini dia harus  berani makeup sesuai dengan character yang dia crosskan. (Biasanya) yang cowok mesti tambah eyelashes, blush on, lip tint atau lipstick dan kawan kawan sejenis. Yang cewek mainan shading, dan anything yang bisa membuat dia tampil cowok bingitz! Makeup kalian berhasil apabila bisa membuat yang lain kebingungan, atau bahkan percaya bahwa kamu itu cewek (untuk cowok) atau cowo (untuk cewek). BUAT YANG COWOK JANGAN LUPA SELALU CUKUR JENGGOT, KUMIS, SAMA BULU HIDUNG YA KARENA GUE YAKIN YANG COWOK KADANG SERING LUPA BULU BULU BEGINIAN MASIH NYANGKUT DIMUKA. 


    Beruntunglah bagi kalian yang mau tipu tipu titit, ga perlu ampe cukur jembut – Hesi, 2016, ahli jembut

    Bonusnya? Kalian akan mendapatkan sensasi legit dari reaksi orang orang yang kamu berhasil tipu! (gue seneng apabila gue pas di event ampe disiul2in sama cowok2 pas di event. Belum tau aja ada titit nyangkut didalem HAHA)

    -Tipu tipu dada : Ya. Chest bind dan beha sangat membantu untuk saat ini. Apalagi beha yang bisa ‘mengangkat’ sehingga keliatan berisi dan ranum. Tapi disarankan untuk chest bind, ga usah di bind ampe bikin dada kamu sesak karena kenyamanan dan keamanan personal menurut gue adalah hal yang paling utama. Jangan sampe karena kamu bela-belain mau bikin dada serata mungkin, kamu jadi sesak napas dan malah bikin kamu pingsan dijalan. Buat yang cowo, kalo misalkan memang sudah ga nyaman nyembunyiin titit kalian dengan memakai cara yang di atas, lebih baik keluarkan saja burung kalian. Kasian, burung kalian juga butuh napas.

    – Acting tipu tipu: Nah disini kemampuan dirimu berperan diuji. Karena tantangan memainkan peran tak hanya dipanggung namun juga disekitaran kalian. Kalo misalkan kalian di area dimana kalian bersama orang orang awam dimana banyak emak emak, bapak bapak, mas mas, ade ade unyu yang kagak tau menau soal cosplay, itulah tantangan sebenarnya. Tak hanya pandai ber-dramak, kalian juga harus bisa pandai pandai berakting dan bersilat lidah karena mereka tidak tau menau soal character yang kamu perankan. Jadi jangan gila gilaan yang terlalu gila ketika di publik.

    Contohnya? Kamu jadi cewek. Duduknya ngangkang. Ga pake daleman. Kan ga enak kalo keliatan hutannya orang awam, apalagi kalo hutannya bukan seperti hutan pada umumnya, namun lebih ke arah jungle land.

    Banyak binatangnya.

    Walaupun chara yang kalian perankan memang sifatnya seperti itu, tapi tetep jaga kelakuan, karena kalian dilirik orang awam gak akan berdasarkan character lagi.

    – Tahan kebeset ama paha sendiri : Well ini sih pribadi dari gue, cuman ga tau kenapa kalo make rok dan cuman make sempak segitiga, paha gue kaya nyeri gitu. Berasa pahanya kebeset kebeset gitu. Tapi ga sering sering amat sih. Ga enak.

    Ga seenak kebeset titit kokoh. 


    Well intinya, akan banyak sekali hal yang akan kalian rasakan ketika sedang nge-cross. Untuk yang ini sih pengalaman gue yang paling banyak selama nge-cross. Pasti ada aja kejadian unik kalo lagi cross, apalagi pengalaman pertama. Intinya? Cobain cross aja ~~

    SEMANGAT QAQA NGE-CROSSNYA


    crocodile-png-image-4-300x230

    Belum butthurt? Tunggu kisah selanjutnya!!
    Don’t forget to support this cutie on:
    Facebook:  https://www.facebook.com/belikehesi/
    Twitter : @belikehesi
    IG : hesikios / hesi.hesi

Q&A : Tanya sendiri, jawab sendiri, pipis berdiri!

Halo dan salam kenal bagi yang belum pernah melihat kelaknatan penulis di social media.

Kali ini gue mau bikin tulisan dimana gue ga perlu mikir keras dan ga perlu research kemana mana. Penulis sedang bosan dan jenuh dengan era kehidupan sosial dimana drama sabun baik yang murahan maupun mahalan dikit berkeliaran dimana mana. Entah kenapa drama sabun murahan di Facebook selalu bisa menggaet para penikmat drama sabun colek ini.

Contohnya apa kak? Drama ketek yang kemarin sedang hot hotnya. Karena begitu viralnya drama ketek itu sampai sampai muncul drama dimana seorang perempuan mencium ketek pacarnya dan diupload ke dalam akun instagram miliknya. Hebatkan seberapa viralnya drama ketek ini?

Bukan berarti penulis nulis ginian karena dia jijay melihat ada yang suka ciumin ketek. Well, fetish penulis juga salah satunya ketek. Entah kenapa ketek itu unyu. Enak dicubitin. Apalagi ditarik tarik. Tarik apanya? Tarik bulunya! Cuman penulis emang paling ga bisa sama orang yang bau keteknya melebihi bau amis ikan lele. Kadang heran sih, kenapa orang yang bau ketek ini tidak sadar bahwa dia bau ketek. Gimana kalo penulis sendiri? sadar bau ketek ga? Oh, bisa dibilang penulis ini hidungnya sudah lelah mencium aroma pengkhianatan dan pertikungan percintaan, makan sensitifitas akan bau bau aneh semakin meningkat.

Make deodorant, bikin ketek kuning. Ga pake deodorant, baunya bikin laler ngejauh. Terus begimana dong? Ngelap ketek pake daun sirih? Ntar makin rapet dong… bulunya.

Ketek oh ketek. Kalian tersembunyi, tapi kenapa bau kalian bisa menyebar dimana mana. Kenapa bau ketek mesti nempel di baju? Kadang heran kenapa bau ketek masih ada padahal udah dicuci? Apa segitu kuatnya kah kekuatan 2 ketek untk membumi-hanguskan wangi wangi deterjen yang diclaim bisa bertahan selama 7 hari? Atau memang yang punya ketek ga pernah bersihin keteknya kayak dicuci pake sabun macam Dettol atau Dove gitu?

Jujur ketek gue selalu gue mandiin. Dan gue lulurin dengan sabun Dove karena gue mau ketika gue pake baju tanpa lengan, gue mau pose seperti anak muda yang lagi hitz sekarang. Loncat dan angkat keteknya! Menyebarkan semangat muda melalui ketek yang terangkat! Lah kalo diangkat kuning? Ini mau nyebarin semangat muda atau pamer kalo keteknya baru dilulurin pake kunyit? B H A Y M A X!

Ketek kadang sering dibilang salah satu part yang bikin jijik padahal sebenernya ngga. Kamu ga tau kadang dari ketek (dan ketika berkeringat juga) menghasilkan senyawa feromon yang dihasilkan oleh kelenjar endokrin? Senyawa feromon ini biasa dikeluarkan oleh tubuh saat sedang berkeringat dan dapat tertahan dalam pakaian yang kita gunakan. Lah kok pas ketahan di baju pada modar semua hidungnya? Mungkin saja bakterinya lebih banyak daripada senyawa feromonnya. Atau mungkin… kamu bukan jodoh dia?

Mau tau jodoh kamu? Cium saja keteknya! Kalo cocok, tembak! Kalo ga cocok, please, masih banyak ribuan ketek sehat didaerah kamu nak. Please, jangan karena ketek semata, kamu mencap dirimu sebagai jones paling miris di dunia.

Ingat. Ketek yang indah menampilkan kecantikan dari dalam. Ga perlu dimakeupin.

W…wait? Kok bahas ketek? Namanya penulis lagi pengen bahas ngalor ngidul. Ga ada kerjaan. Masih nungguin energy dari game ke refill kembali kok.

Penulis kangen ketika timeline Facebook, Path, Twitter berisikan informasi paling update mengenai dunia sekitar seperti kehidupan artis yang diekspos sana sini, fashionista yang sedang mengupload mix and match-nya yang ternyata ga match alias burn your eyes, atau mengenai politik pertemanan seperti: tarik ulur seorang teman karena dia dibutuhkan kepintarannya dan dibuang ketika tak ada ujian atau nge-skripsi bareng bareng.

Sekarang isinya apa? Drama masih indah kali yak. Lah ini, DRAMAK.

Dramak? Apa tuh??
Drama Kimak bray.

Dramak a.k.a Drama Kimak (kadang noun, kadang verb, kadang muncul sendiri dari kegelapan) : Sejenis drama, namun lebih dramatis karena mencatut berbagai elemen seperti delusi, fitnah, bawa bawa mantan, atau tebar screenshot-an. Kadang one-shot, kadang ngalahin episode Tukang Bubur Naik Haji. Pemerannya mostly pemeran Legendaris. Biasa ditemukan di forum FJB atau penjadi pelopor status negative di sosmed.

Maka dari itu, jenis genre ini salah 1 genre drama paling murah namun paling digubris dan paling diminati pecinta drama. Ya, drama ini yang membuat produsen popcorn bertebaran dimana mana. Laris manis! Mau jadi pemeran drama kimak? Cukup join di salah satunya, kasih komen kontradiktif, screenshot, sebarkan!

Semakin banyak share-annya, semakin laris dramak (beserta popcorn)-nya!


Oke mari kita ke singgah sebentar di Q&A gue, yang gue bikin sendiri, jawab sendiri, dan baca sendiri. Kalau misalkan setelah ini mau gesek gesek gemas sama penulis silahkan. Paha penulis terbuka buat semuanya!

Sebelumnya penulis udah buka PO buat tanya tanya soal penulis di media delusinya. Segala pertanyaan sudah sampai selamat dalam bentuk dokumen, dikirim oleh taxi online yang baru baru ini menjadi booming karena larisnya ngalahin taxi taxi lain.

Ya. Fake Taxi.


Question numero uno! 

Q: Lo siapa bray?
A: Lah, lo siapa bray?
Q: Lah katanya Q&A, jawab jings!
A: Ih enak aja. Gue ga kenal lo kok!
Q: Ye cosple jelek aja dipamer2in! Ga cocok cosple lu mbak!
A: Ye gue sendiri yang ngeluarin duit buat cosple! Emang eloh bayarin costume gue? Bayarin gojek gue? Bayarin sempak renda gue?
Q: Btw udah punya pacar belum?
A: Wat
Q:Kamu cosplaynya cantik. Maaf tadi ngata-ngatain soalnya aku takut kalo kamu ternyata udah punya pacar 😦 Kamu mau pacaran sama aku ga?

*blocked*


Question numero undo!

Q: Hai
A: Ya?
Q: ASL?
A: Age, sex, location?
Q: Bukan.
A: Terus apa dong?
Q: Anda Suka Lonte ya?

*blocked*


Question numero piatos!

Q: Gimana sih statusnya penulis?
A: Status apa ka?
Q: Udah pernah pacaran belum?
A: Belum kak.
Q: Kenapa ga pernah pacaran?
A: Soalnya belum ketemu yang cocok kak.
Q: Emang kamu nyarinya yang kayak gimana?
A: Yang ganteng, tajir, lulusan luar, kaya raya, mampu menghidupi tujuh turunan, indah dilihat, bisa dipair sama yang lain, ga suka threesome tapi bisa bikin kedat kedut kayak threesome, yang bisa masak, bisa nyetrika juga, bisa nenenin anak kalo ditinggal kemana mana, ga sombong, ga pamer pamer gacha bagus, bisa bikin kehidupan saya di anime-kan, ga suka kapal kapalan, rarity ga murahan mesti rare terus dan bukan jadi hadiah gratisan kayak si kakek cantik dari pedang pedangan, pedang sendiri mesti besar kuat dan bersahaja jadi walaupun nyodoknya asal asalan tetep bisa muncrat didalam, punya rumah sekaligus kuda poninya biar bisa kuda kudaan, tipikal yang bisa bikin mobil mogok jadi mobil goyang, muncratannya jauh kaya semprotan shimizu terus—-
Q: Makasih. Bye.

*blocked by Q*


Question numero fourth!

Q: Penulis main game apa aja?
A: Saya sih sekarang lagi main game yang summon summonin Lonte gitu jadi ada fap material di rumah. Lonte saya dapetnya jelek jelek. *3 kebanyakan. Yang *5 cuman dua. Goyangannya udah max level. Sedotannya udah sekitaran 11k. Tapi ya gitu. Even *5 tapi kadang ga saya pake, soalnya biayanya cukup tinggi sih. Apalagi ngasih makan mereka make item macam 15 halaman porno, atau  unlucky boner. Yang susah sih emang nyari unlucky boner ya, karena gue dropnya dari aktor aktor yang udah ga bisa ngaceng lagi. Dan drop ratenya shitty abis. Belum lagi saya mesti summon mereka make batu ginjal. Tapi saya keseringan dikasih ampas mulu sih–
Q: Lo– loh loh emang ada game kaya gituan ya? Bukannya yang porno porno udah pada dibabat?
A: Hah? Ga porno kok. Buktinya gamenya ada terus dan jadi populer gitu kok disini.
Q: …Gamenya namanya apa?
A: FGO.
Q: Fate Grand Order?
A: Hah? Bukan kok.
Q: Terus apa?
A: Fake Grand Opak.


 

Question numero five lah!

Q: Masih seputar game. Selain FGO, kamu main apa lagi?
A: DL
Q: Wah… saya baru pertama kali dengar. Itu gameplaynya kayak gimana?
A: Jadi nanti kita suruh ngembangin dildo. Nah ngembangin dildonya ada levelnya sendiri. Rookie > Champion > Mega > Ultimate. Kalo Rookie biasanya dildonya cuman max ampe level 10 terus ga terlalu panjang dan tipis. Kayak lidi lidian jaman sd gitu. Nah kalo diupgrade jadi Champion nanti dildonya bakal tambah panjang dan ada skill baru bisa geter geter di tanah. Tapi sayangnya pake batre sih. Jadi ga bisa sembarangan juga. Abis itu nanti upgrade jadi Mega. Nah form Meganya bisa macem macem. Ada yang tumbuh kaya tanduk di dildonya, ada yang bisa glow in dark, ada yang sekali colok, kebasnya bisa sampe berhari hari. Ada yang sekali geter, bikin dunia gonjang ganjing. Kalo form Ultimatenya sih saya belum bisa mas. Soalnya susah banget, rasanya pengen ngemod aja dildonya.
Q: Wah baru denger saya ada kayak gitu… Leveling caranya gimana?
A: Kasih nenen mas.
Q: Ngumpulin nenen-nya gimana?
A: Jadi mas beli tanah, nanti nenen nenennya bakal numbuh mas. Nah nanti nenen nenenya bakal dimakan sama dildonya. Level up deh.
Q: Wah kok sama kayak game yang lagi saya mainin ya? Nama gamenya apa mas?
A: Dildo Linkz. 


Question numero enam lah!

Q: Kamu suka cosplay ya?
A: Iya. Saya suka kosple. Kalo lagi ada duit kosple, kalo lagi mau muasin si koko sih ya ga kosple.
Q: Kosple apa biasanya?
A: Kadang kosple jadi sultan, kadang lagi kosple jadi cecantikan jadi jadian.
Q: Oh kamu crossdresser?
A: Iya.
Q: Rasanya jadi crossdresser kayak apa sih?
A: Rasanya tuh ya mas. Kaya nyembunyiin titit di sempak mas. Susah banget. Kadang digodain sama lelaki lelaki hidung belang di event. Kadang saya harus menjaga dada saya dari sergapan tangan tangan nakal mereka karena nenen ini punya koko seorang mas. Terus ga enaknya ya.. saya mesti nyembunyiin titit saya mas. Biar saya bisa go international mas. Saya mau go international dengan trade mark titit cant found 404.

Belum lagi kemarin saya disiul siulin mas karena saya keliatan jad cewe beneran. Mereka belum liat aja bulu kaki saya biadabnya kayak gimana. Wah kalo ampe jadi drama, bisa ngalahin drama ketek mas. Saya tau ketek saya indah mas, buktinya si koko suka manja manjaan sama ketek saya. Selain bersih dan bercahaya, saya juga suka order bubuk penumpas bakteri. POnya mahal mas, soalnya saya po dari peri peri khayangan.

Saya crossdress ga pernah pake beha mas. Soalnya gedenya udah ngalahin cewe remaja yang sekarang ini nenennya rata2 kecil tapi kencang mas. Dan saya ga perlu pake lotion pembesar payudara karena buat apa juga mas. Saya memang beda mas dari manusia kebanyakan. Kalo yang lain makan turun ke perut, saya makan turun di tetek mas.

Saya juga takut ketauan beli beha mas. Saya ga mau beli beha gocengan di ITC soalnya saya tau, itu beha kempesnya cepet. Kalo udah kempes, dipake kayak ngondoy gitu mas. Saya mau yang kenceng mas, kalo bisa sih beha yang udah include sama sumpelan. Kan lumayan mas. ga perlu lagi sumpel sumpel bego pake kaos kaki atau beli lemon di Food Hall.

Saya kesel juga mas. Makeup saya lebih banyak dibandingin sama perempuan perempuan di rumah saya mas. Kadang saya agak sungkan aja mas dimintain sama kakak kakak sayang. Emang sih gunanya cuman di event doang. Cuman rasanya gitu lah mas kalo misalkan yang biasanya kaka saya make bb cream Garnier sekarang makenya primer foundation dari merk semacam MAC.

Kadang saya mau coba bikin video mas. Kan udah ada cosplayer2 kece temen saya bikin parody Psy mas. Saya juga mau kreatif mas. Saya mau bikin parody dari video yang sempet viral mas.

Q: Emang mau bikin parody dari video apa?
A: Video salam pramuka mas.

*end chat*


Question numero zeventh nih!

Q: Kira kira kamu suka kalo misalkan orang ngapain kamu sih?
A: Kalo mereka jilat jilat batang saya mas.
Q:W-wait, maksudnya kalo dari segi perbuatan!
A: Oh, nanyanya yang lengkap mas makanya! Well, kalo saya sih paling suka sama orang yang tau kemana dia harus buang sampah sih ya. Tau manner tempat lah paling ngga. Bukan ninggalin sampah seolah olah dia yang punya tempat. Saya suka ketika ada orang, atau cosplayer yang sudah siap sama plastik buat buang alat alat makeup yang udah ga dipakai sama mereka. Contohnya tissue. Itukan kaya jijik banget mas liatnya. Apalagi cotton bud yang udah kotor bingitz. Kayak kalo saya liat di lante berceceran, saya liatnya kaya cotton bud dengan congek disampingnya. It’s so euuuuuwhhh banget mas!

Nah saya seneng kalo mereka udah ada inisiati yang namanya buang sampah pada tempatnya. Jujur, walau saya ga kenal mereka, saya jadi respect sama mereka.
Q: Kalau kamu benci orang yang kayak gimana:
A: Saya benci kalo mereka ga bisa memuaskan saya di ranjang mas.
Q: Kalo selain dari ranjang?
A: Saya benci kalo misalkan oranganya ngajak saya anu anu di tempat terbuka mas.
Q: Selain dari anu anu?
A: Saya suka ani ani mas. Soalnya bisa bikin greng kalo begituan mas.

Hashtag : #BYEBICH


 

Question numero eith!

Q: Kamu kalo lagi galau sukanya ngapain?
A: Upload quotes mas. Biar ngetren kayak anak jaman sekarang.
Q: Quotes kaya gimana?
A: Kayak gini mas:

10422407_617687728381106_6269018846276685834_n

Q: Upload foto crossdress kamu dong!
A: Saya adanya yang udah di photoshop mas.
Q: Yang asli ga ada?
A: Jarang upload yang asli mas. Soalnya keliatan lakiks banget. Biarlah photoshop tapi hasilnya bagus.
Q: Coba upload.
A: Bentar ya mas

11150703_10204475041901772_5066992683408025585_n

Q: Itu kamu?
A: Bukan mas. Dia yang biasa jualan jamu di rumah saya mas. Punya dia legit loh mas.
Q: Err… kalo dari segala gambar, kamu paling suka gambar yang kaya gimana?
A: Saya suka artwork dia mas. Saya lupa nama artist-nya siapa sih…
Q: Coba liat?
A: Saya suka ini. Karena ini mempresentasikan kehidupan malam saya mas. Yuk mas saya ga tahan. Koko lagi ga pulang malam ini…

11

*Kemudian, seseorang yang tidak dikenal namanya ditemukan dalam kondisi kering kerontang*


 

Well segitu dulu sih Q & A-nya! Energi sudah penuh maka saya akan kembali gaming kembali HAHAHAHA!!. Oh by the way, please add my Digimon Linkz account:

12891538_248960642112293_5394207513535990983_o Akan kembali menulis kembali di next season! Semakin banyak drama, semakin banyak tulisannya!

Cita cita penulis: Menjadi script writer sinetron Indonesia yang bisa menyaingi sinetron emas jaman dulu: Tersanjung.


crocodile-png-image-4-300x230

Belum butthurt? Tunggu kisah selanjutnya!!
Don’t forget to support this cutie on:
Facebook:  https://www.facebook.com/belikehesi/
Twitter : @belikehesi
IG : hesikios

 

5 Hal Ngeselin Pas Ngosplay?

“Aduh udah jam segini, belum makeupan pulak”
“Cuaca apaan ini macam neraka bolong!”
“Loh kok Wig gue jadi begini dah?!”

Contoh kata kata semacam itu seakan menjadi hal yang lumrah untuk kita, para cosplayer baik ketika kita lagi nge-event maupun saat kita mau pergi ke event. Menjadi cosplayer tentunya bukan sekedar menjadi seorang wibu berkostum saja, melainkan membuat sebuah character menjadi nyatah. Dan yah, proses untuk menjadi nyatah tidaklah segampang mengeluarkan burung dari celana. Terkadang, banyak hal yang bikin kita kezel banget sampe sampe rasanya mau banting apapun karena hal hal jahanam lainnya.

Hal hal jahanam yang seperti apa? OH BANYAK BANGET BRAY. BANYAK BANGET AMPE KADANG GUE JADI KESEL SENDIRI PAS LAGI NULIS INI.

Mari cek disini bray. Jangan biarkan aku mengenang masa lalu didalam kesendirian seorang diri.


1. WIG (Level ngeselin: Cimak!)

“Di sebuah Negara Indonesia, adalah seorang janda telantar bernama Lonteh Umaruh. Lonteh, penggemar game idol SAP, Sekul Aidel Pestipal, berniat untuk menjadi Umikz Conoda karena kecintaannya ke waifu-nya yang satu itu. Beruntung, dia menemukan ada yang menjual costume second yang diinginkannya dengan harga yang sangat murah. Namun sayang, Lonteh tidak mempunyai ATM guna sebagai salah satu syarat untuk bertransaksi dengan si sellernya. Namun, Lonteh tidak mau menyerah begitu saja. Lonteh pun nego dengan si seller agar tidak perlu memakai metode transfer antar bank.

Puji gundul Saitama, kata kata manis bak seorang yang sedang mecari downline baru pun membuahkan anak hasil. Lonteh berhasil melakukan transaksi dengan metode bayar pake pulsa. Hal ini menguntungkan di pihak Lonteh karena:

  1. Lonteh membeli sejumlah besar pulsa. Karena Lonteh pintar, dia pun pergi ke Indomacet, dan mendapatkan banyak bonus seperti mendapatkan sirup Macan 1 botol, Nuw Grintih 5 botol, dan tentu saja, sebuah mug cantik spesial dari Indomacet!
  2. Menambah batas tenggang waktu sampai kurang lebih 2 tahun mendatang. Cukup untuk membuat Lonteh ga perlu buang buang waktu mikirin kapan mesti isi ulang pulsa.
  3. Tentu saja, image seorang Sultan Pulsa pun menjadi suatu momok sendiri dihadapan karyawan karyawati Indomacet.
Dua hari kemudian Lonteh pun menerima paket. Dan ya, kostum menarik pun di coba olehnya. Wig pun dia coba dan sungguh indah sekali. Dia sisiri wignya, disetrika karena ga punya catokan, dan distyle agar pas dimuka dia.

Menjelang event, dia pun bersiap siap segalanya. Mulai dari mencatok kembali wignya, sampai melucuti semua baju yang dipakai dan memakai costumenya biar sekalian costest (dan sekaligus buka open fs!)

Di hari H, Lonteh pun sudah bersiap siap di toilet. Dia pun memakai wignya yang sudah dicatok dan ternyata… kusut. Ya kusut. Tangled. Saat dipakai pun dari depan sudah oke, tapi ketika melihat betapa tangled-nya wig dia dari belakang, membuat dia insecure ketika event dan alhasil yang dipikiran dia sekarang hanyalah gimana caranya agar ini wig bias keliatan lurus dan ga kusut.

Ah, Lonteh yang malang. Lonteh yang menjanda…”

Hayo siapa aja yang udah pernah kejadian kayak gini? Sudah susah susah distyle dari rumah ternyata malah kusut pas dibuka di tempat event! Sungguh yang namanya kusut itu memang bikin gundah gulana, foto jadi keliatan abstrak dan yang pasti bias jadi menganggu pikiran kita. Kusut kalo wig pendek okelah, bisa repair cepet pake wax. Lah kalo wig panjang?

B H A Y

Kalo ada yang bilang “wig kan gampng tinggal disisir doang” berarti dia belum pernah kelilipan catokan

2. Wig yang cap-nya kecil, sekecil burung kalian. (LEVEL NGESELIN : BICH!)

Nyari wig yang oke itu gampang gampang susah, walau kebanyakan susahnya. Kalau tadi kusut, sekarang bermasalah di wig cap. Contohnya gue. Gue beli wig daily panjang merk Lucaille. Indah, cantik, halus lah. Cuman pas dipake gue meneteskan air mata. Ukuran capnya kekecilan, dan poninya tipis sekali, setipis dompet pengangguran.

Gue bawa ke AFA dan… yah, karena banyak orang dan wignya panjang, kesenggol dikit berasa kayak kecabut dari kepala. Udah dikasih jepitan dan ga ngefek. Rasanya wig ini fragile, rasanya dia ditakdirkan dikepala orang lain dibanding ke kepala gue.

Mungkin juga dari sisi wignya sendiri yang ga mau dipake orang orang umum. Gue make wig berasa diteriaki

“Lepaskan aku maz! Jangan nodai aku maz!! Aku masih perawan maz!! Tyduuuuuucks!!!!!”

3. Syantique pas Indoor, Syaiton pas Outdoor (Level Ngeselin: BIKS!)

Siapa sih yang ga mau jadi cantik atau ganteng baday pas cosplay? Siapapun pasti mau dong ya. Dandan maksimal selain menambah totalitas dalam memunculkan chara, juga menjadi salah satu daya tarik bagi orang orang. Jikalau waifu bisa berbeda beda, hal ini juga berlaku untuk makeup. Semua orang punya make up yang berbeda beda. Ga bisa sama karena muka orang pun juga beda beda. Even sextuplets macam Osomatsu pun pasti memiliki karakteristik wajah yang berbeda beda *pegang layar*

Memang kondisi cuaca pun mempengaruhi makeup. Biasanya kita lebih senang ketika kita makeup didalam ruangan. Kenapa? Karena adem. Hati tenang, say bhay to keringetan pas makeup, dan jiwa raga berasa adem aja gitu. Dan ya, terkadang kita bisa menghabiskan sampai 2 jam untuk makeup. Dan hasilnya rata rata memang sungguh luar biasa. Cantik banget ala putri raja. Ganteng banget ala sultan sultan penggesek gacha.

Intinya, ruar byasah!

Dan ya, biasanya setelah makeup sana sini, kita pun ingin mencoba mengabadikan moment setelah makeup kita dalam ke social media. Sekedar memuaskan hasrat untuk upload, atau memang sengaja upload biar kita ditepuk dan disapa pas di event. Tak ayal, pastinya kita mengabadikan dulu muka cantik ganteng kita dalam wujud selfie.

Cekrek sana cekrek sini cekrek berdua cekrek bertiga cekrek duckface cekrek cekrek cekrek. Caption: “Open fs buat 10 orang only mumpung di event dan make up keceh! Kasih alasan kenapa kamu mau fs dan harapanmu untukku kedepannya!”

Jalan jalan didalam event indoor sembari lihat para sultan saling berebutan barang barang langka sungguh menyenangkan. Apalagi kalo misalkan kita bisa khilaf juga pas sambil cosplay!

Begitu keluar ruangan.

Tes.

Tes.

Tes. Tes. Tes.

Bulir demi bulir keringat turun dengan indahnya, membawa serta buliran dempul dan membuat warna kulit menjadi amburadul. Panas yang menyengat, serta tiupan angin berisi debu pun membuat wajah kita menjadi tidak se-fantastis di awal awal. Cuaca yang panas pun membuat kita menjadi aware dengan bau badan.

Takut dikira bau ketek.

Pas dijepret camera realita pun terlihat betapa menjadi runyamnya makeup kita tadi. Bahkan efek beautify max pun tak cukup membantu. Akhirnya, camera 360 dan B612 pun menjadi alternatif untuk menyembunyikan realita. Dan jangan lupakan PhotoGrid karena dengan gabungan itu semua, wajahpun jadi ciamik ala ala.

Ya, penulis manjah. Penulis lebih suka event indoor dibanding outdoor kalo cosplay. Oh kecuali pas Ennichisai karena penulis ingin bisa menarik perhatian ikemen ikemen yang tidak menyadari isi kelamin sebenarnya dibalik sebuah kostum.

Siapa tau langsung dapat tawaran kerja.

4. Alis (Level Ngeselin: Cukup, Roma. Cukup…)

1 kata. 4 huruf. Namun bisa menentukan bagus ngganya make up kamu nanti. Ya, alis. Tanpa alis, kita terlihat seperti tanpa ekspresi.

Alis ketinggian dikit, kita terlihat seperti mamak mamak mau arisan brondong. Alis kerendahan, kita jadi macam mbah mbah yang suka muncul disinetron pesugihan. Ketebelan jadi Shinchan. Ketipisan membuat orang yang melihat mendapat ganjalan dihati. Alis kedeketan kiri kanan jadi macam jembatan ancol.

Ngarsir pake warna yang kontras dikira glow in the dark nanti. Pake cetakan alis kok jadi mamak mamak kondangan. Miring dikit ntar dikira ga konsisten dalam menjaga hubungan. Sulam alis ga bisa langsung saat itu juga. Kalo alisnya ga dirapiin atau dilem ntar dikira bulunya mencuat-cuat ga beraturan kayak mbak mbak di video salam pramuka.

Sudahlah… Hayati lelah membahas alis…

5. Eyeliner (Level Ngeselin: Alis)

Basah dan gelisah…
Eyelinerin mata
Disudut pojokan…
Tempat yang kau janjikan
Tanpa sebuah kaca
Walau geser dikit…
Tak’kan pada sadar


**
Malu aku malu pada semut merah
Yang berbaris di dinding
Menatapku curiga
Seakan penuh tanya…
Kok mata item semua ?
Cosuin panda jawabku


Sungguh aneh tapi nyata tak’kan terlupa…
Kisah make up dievent…
Dengan si dia
Tiada masa paling indah…
Masa-masa dievent
Tiada kisah paling indah…
Eyelineran sekali jadi

Kadang ya kalo lagi bikin eyeliner tuh sulitnya hampir sama kaya bikin alis. Kebanyakan jadi bleber. Ketipisan kliatan segaris doang. Niat mau jadi moe malah jadi nenek gerondong.

Kamu tau mbah mbah yang di fim Gunung Merapi 3? Ya kayak gitu kalo salah eyelineran. Pas udah selese, asik jeprat jepret, eh kamu baru sadar yang kiri ternyata lebih panjang dari kanan. Atau ternyata eyelinernya terjerumus oleh buliran keringatmu yang berjatuhan. Becek. Bikin mata jadi item item ga jelas. Udah rapi rapi, pas kamu belo’in mata, eh ternyata nyeplak di kelopak mata. Belum lagi kalo ternyata eyeliner kamu cracky alias banyak lubang2 gitu aka retak.

Belum lagi kalo brush buat eyeliner ga sengaja nyolok mata lu.
Bhay deh. B H A Y.


Ini sih menurut gue 5 hal paling-paling ngeselin kalo misalkan lagi ngosplay.  Sebenernya masih banyak hal hal ngeselin lainnya pas lagi ngosplay, cuman berhubung penulis setiap ngegacha ternyata sampah melulu, bikin penulis jadi mager nulis. Maunya tidur tiduran sambil menyesali diri.

“Kenapa aku harus gacha hari ini? Kenapa tidak besok saja?! Kenapa temen gue setiap narik dapet SR ato SSR?? Ah sudahlah…. lebih baik gacha Digimon saja….Siapa tau peruntungan gue lebih bagus didigimon atau game lain…”

Kemudian repeat.

(Still no Astolfo for me).


crocodile-png-image-4-300x230
Belum butthurt? Tunggu kisah selanjutnya!!
Don’t forget to support this cutie on:
Facebook:  https://www.facebook.com/belikehesi/
Twitter : @belikehesi
IG : hesikios

Cosplay Belum Lengkap Kalau Belum Ketemu 10 Tipe Pengunjung Ini!

Hai semuanya lama tidak bertemu kembali dengan saya, He Si si pengangguran freelancer karena doi lagi dapet banyak panggilan sana sini. Walau banyak panggilan, namun belum ada yang nembus sampai ke pelaminan, antara aku dan si kantor. Jadi mungkin ada beberapa yang kaget ngeliat gue nongol lagi di event Bijac minggu kemarin.

Sudah menjadi hal lumrah bahwa mostly event jejepangan memiliki keterkaitan yang bombastis antara pengunjung, cosplayer, stand makanan, kameko, dan banyak hal lainnya. Tentunya cosplayer pun pasti pernah merasakan yang namanya berfoto sama pengunjung, difotoin sama pengunjung, atau bahkan, dikomen sama pengunjung! Dan tentunya banyak variasi pengunjung yang kita temui selama kita nge-event. Dari komen yang positif, wajar, sampai out of our mind.

Jadi sekarang gue akan membahas berbagai tipe pengunjung yang pernah (atau mungkin sering) gue temukan di event. Mau tau pengunjung kayak apa aja yang pernah gue temuin?

NB: Tulisan kali ini disertai tips tips makeup dari temen temen gue loh! Siapa tau bisa menjawab keluh kesah kalian! Happy reading!

***********************************************************************

1. Pengunjung yang minta foto bareng

Pengunjung yang satu ini memang yang paling sering banyak kita temukan selama event. Entah karena kita sedang kebetulan meng-cosplay-kan chara kesayangan mereka, atau memang pas kita lagi makeup oke dan lagi cetar cetarnya lah, mereka senantiasa nyamperin kita dan minta izin untuk foto bareng. Ya, mostly kita akan seneng karena kita secara langsung ‘dinotice’ oleh pengunjung, baik itu pengunjung yang memang sudah biasa ke event ataupun pengunjung yang awam.Apalagi kalau banyak anak kecil yang ‘recognize’ sama character kita dan mereka senang ketika kita berfoto dengan mereka. Entah ini hanya aku saja atau yang lain merasa, kalo melihat anak kecil seneng karena kita rasanya ikutan seneng aja gitu.Gue melihat hal seperti ini biasanya untuk cosplayer Naruto, Bleach, atau One Piece. Dan paling ngga, gue seneng karena sepengalaman gue dari awal ampe terakhir gue ngeevent, cosplayer kaya gini ga pernah menolak ajakan anak anak untuk berfoto. Walau mereka capek atau gimana, ketika liat anak kecil yang minta foto, mereka selalu kembali tersenyum dan semangat kembali.

Intinya? Jadi cosplayer cakep kece jangan sombong sombong amatlah ama pengunjung terutama dedek dedek kayak ini. Siapa tau cosplay lu jadi inspiration buat dedek dedek unyu ini.

2. Pengunjung “Ini Naruto, Itu Naruto”

Jadi waktu ke event di dalam sebuah mall, gue menjadi salah satu character dari Final Fantasy XIII, Hope Estheim. Gue bareng sama temen gue, si Tytyed. Dan disana gue menemukan banyak temen temen cosplay gue yang kece kece badai. Tau dong kalo misalkan ada event di mall pasti akan selalu ada pengunjung yang ga pernah tau apa itu cosplay dan semacamnya. Boro boro tau istilah cosplayer, yang mereka tau kita cuman orang orang berkostum untuk meramaikan sebuah acara.Ada kejadian waktu gue lagi kumpul sama temen temen gue ada pengunjung yang datang nyamperin dan minta foto bareng. Dan setelah foto pengunjung ini berteriak kegirangan:

“MAKASIH YA MAS!!! INI SEMUA DARI NARUTO KAN??? MAS YANG JADI NARUTO KAN?? MAS YANG JADI SUSUKE KAN???” *nunjuk gue sama Tytyed yang cuman wigplay*

Gue diem.
Si Tytyed diem.
Si mbak menunggu dengan antusias.

Akhirnya si Tytyed bilang “Iya kita lagi Narutoan”. Terus mbaknya seneng terus kabur entah kemana. Okay, sejak kapan Naruto rambut putih dan bawa bawa boomerang. Oh mungkin karena Hope Estheim ada kesamaan sama Naruto. Ada orange-orangenya di baju.

Sedih memang tapi kenyataannya seperti itu.

Memang ga bisa dipungkiri lagi kalo misalkan cosplay dimata orang awam selalu dikaitkan dengan Naruto, Naruto, dan Naruto. Kadang one piece, tapi yang rare ketika dibilang Bleach. Ya memang 3 anime ini yang paling sering diputar di siaran TV jadi yah, wajar orang mengaitkan dengan 3 anime ini.

Dan pastinya jangan kaget ketika dibilang “Naruto” sama sama orang ini. Cukup iyain aja sambil kasih senyuman yang paling adem yang bisa kalian berikan ke mereka. Toh, dijelasin juga mereka jarang sampai ke tahap “ngerti” juga kok.

3. “Mama ada power ranger!!!”

Sama seperti no. 2, tapi ini biasa terjadi ke cosplayer armor. Mau power ranger beneran, Genos, Kamen Rider, tetep saja masih banyak yang nyebut kalo ga “Power Ranger” ya “Ultraman”

Paling ngga sampe saat ini gue belum menemukan cosplayer Saitama OPM yang dibilang cosplay mas Deddy Corbuzier.

4. Pengunjung yang suka fotoin dari jauh.
Mungkin karena didasari oleh perasaan malu malu mau, pengunjung ini suka terlihat dari kejauhan sambil memegang dslr atau hape ditangannya, membidik dari kejauhan.Suka gue liatin tipe yang kayak gini biasanya ngikutin cosplayer dari jauh terus foto secara diem diem. Setelah dapat mereka pergi, kemudian mereka mencari cosplayer lainnya lagi. Kalau ga sengaja bertatap mata, biasanya pengunjung ini tetiba jadi gelagapan dan kemudian salah tingkah, pura pura ngeliat ke arah lain. Begitu dirasa aman kembali, pengunjung ini pun menjalankan aksinya untuk foto diam diam.

Well, yang kayak gini emang bikin risih, jujur. Karena ga tau bakalan diapain juga fotonya. Syukur syukur masuk ke album dengan judul “Cosplayer Keceh Badayyyy”. Lah kalo masuk fanpage butthurt? Nah lo. Nah lo.

5. Pengunjung yang suka pegang pegang

Ini kejadian waktu di event di JCC 2 tahun yang lalu, ketika aku masih newbie banget sama yang namanya cosplay. Jadi waktu itu gue lagi istirahat, trus duduk duduk selonjoran di deket tembok tempat biasa jualan makanan. Nah disitu ada sekelompok gadis gadis yang cosplay sexy. Lupa dari anime atau dari game DOA, cuman inget mereka make costume dengan bahu kebuka.Lagi asik ngeliatin datanglah pengunjung bapak bapak. Dari penampilannya sih, lebih ke arah “Om om” karena terlihat tajir gituh. Nah si om ini minta tolong orang buat ngefoto dia sama cosplayer gadis gadis ini. Ada 4 gadis kalo ga salah. Jadi si Om ini milih posisi ditengah tengah dan berpose sambil melukin 2 gadis disebelah dia.

Gue jadi auto fokus dong. Gue liat 2 orang yang dipeluk kiri kanan ini udah ngerasa risih, soalnya lengan mereka dipegang juga sama tangan si om. Ga cuman sekali udah, si Om minta lagi foto sama 2 gadis lainnya. Berpose sama seperti foto pertama. Ketika sudahan bukan kata “Terima kasih ya dek” terus langsung ngacir balik, tapi malah modusin satu satu. Nanyain dari “kostum jadi apa dek” sampe “tinggal dimana dek”. Dan ya, gue inget si om ini ngomentarin body salah satu cosplayer terus ngelus ngelus bahu cosplayernya gitu.

OH MY GAWD.

Beruntungnya si temen temen si cosplayer gadis gadis ini datengin mereka terus ngajakin mereka pergi. Mungkin salah satu dari mereka udah “ngode” buat nyulik mereka dari kurungan om om ini.

Bagaimana kisah si om? Kembali mencari cosplayer lain dan melakukan hal yang sama. Motivenya apa? Ga tau.

6. “Ini Mas apa Mbak ya?”

Aku melihat hal ini entah kenapa menjadi sebuah pertanyaan ‘wajib’ seorang pengunjung yang merasa dirinya berfoto dengan seseorang yang dirasa tidak jelas hawa kepastiannya. Crossplayer, termasuk gue, pasti tau dong rasanya ditanya kayak gini. Ya, karena kita crossplayers, maka mau ga mau kita mesti totalitas dong, mencoba menjadi lebih chantique dan byutiful . Bulu mata lentik, blush on yang merona natural, makeup tanpa terlihat tepungan, tentu menjadi salah satu hal yang mesti kita perhatikan banget kalo crossplay, apalagi yang cowo mengingat mereka cosplay char yang biasanya jadi waifunya.Cuman gimana rasanya ketika kita cosplay sesuai dengan jenis kita, tapi masih ditanya kayak gini?

Waktu itu gue lagi jaga stand sama sebar sebar flyer disalah satu expo di JCC kemarin kemarin. Gue jadi laki, gue bikin jenggot biar terlihat laki, dan make costume celana dan ga menonjolkan dada seperti biasa. Biasa, kembali jadi lakiks dulu.

Disaat gue bagiin flyer sama voucher diskon gojek, ada emak emak yang gue kasih, sambil ngomong, dan dia bilang:


“Makasih ya mbak

Gue shock.
Gue diem.
Gue meneteskan air matah.
Kurang manly dimananya gue.
Oh my gawd, dia ga liat gue jenggotan apa?

Sementara gue shock, emak emak yang masih berada di deket gue juga shock.

Emak emak yang tidak diketahui asal usulnya dan menggunakan sendal merek Swallow ini berjalan sambil menggumam “eh cowo.. eh apa cewe ya… eh cowo bukan sih..” ke anaknya sembari pergi masuk ke pameran….

K. Bhay.

7. Pengunjung yang SKSD parah

Kita sebagai cosplayer, mungkin ada yang senang ketika salah satu dari pengunjung ini setelah berfoto kemudian berkenalan dengan kita. Tentu banyak dari kita expect cuman kenalan nama, atau minta fb buat ngetag foto, kemudian bhay.Hanya saja bagaimana reaksi kamu ketika kamu berkenalan dengan seseorang yang ga cuman memperkenalkan dirinya saja, tapi juga sembari mengumbar cerita dia panitia event sana sini, kenalannya ada di sana sini, punya segudang pengalaman di bidang EO, ngasih kertas berisikan link FB dia, bahkan fanpage dia, sembari kembali menyombongkan segudang pengalaman dia di event jejepangan?Terganggu? Gue sih sangat risih ya, karena menghadirkan first impression “Apaan banget sih ini orang..” di benak gue. Tentu mau kabur pun masih belum dapat timing karena cerocosan dia yang membanjiri pendengaran kita. Untung waktu itu gue bisa kabur, karena ada temen gue yang ‘sensitif’ dengan perubahan muka gue dan mengajak gue pergi, meninggalkan teman gue yang ternyata jadi bahan sasaran sksd dia lagi…

Maafkan aku teman, tapi hayati sudah ga tahan… 

Terus 2 menit kemudian muncul. Dia bilang dia bisa kabur karena pengen eek di wc. Well done, my friend. Well done.

Note buat pengunjung: Kalo kenalan ga usah kelamaan ya… Apalagi sampe nyerocos cerita bohong biar kita impressed sama dikau. Kita suka kenalan cuman… please kenalan biasa aja. Please…

Kalo kalian ‘ngeh’ sama cerita ini, berarti kalian pernah mendengar, atau merasakan kegundahan diriku saat di Baywalk tahun lalu…

8. Pengunjung yang cuman mau foto sama cosplayer cewe chantique

Yang ini biasalah… mau character apa aja bodo amat yang penting foto ama yang cancik cancik dan bikin adem mata (dia). Giliran ada temen cosplayernya yang bareng sama si cosplayer chantique ini malah disuruh buat motoin dia sama si chantique. Terus abis foto tinggalin aja.

Ada pengunjung kayak gini? A D A B A N G E T.
Yang sabar ya. Gue tau kok perasaan kalian yang disebut tidak chantique. Lebih baik kalo ada yang kayak gini kabur aga jauh ya. Mendingan selfie ama yang lain.

9. Pengunjung yang menjadikan cosplayer sebagai ajang promosi dia

Tentunya kali ini kita berhadapan dengan pengunjung yang (mungkin) sangat, sangat medit sehingga dia memutar otak untuk mencari cara untuk promosi gratisan. Yah salah satunya dengan cara menggunakan cosplayer sebagai media promosi si pengunjung ini.Biasanya dia sudah membawa product atau brand jualannya dari rumah dia. Dia kemudian akan nyamperin cosplayer yang dirasa memiliki daya jual (chantique, sexy, perfectos) dan meminta cosplayer ini untuk difoto dengan syarat: megangin barang dia yang udah dibawa dari rumah.Bukan, bukan titit. Barang product jualan dia.

Iya setelah di foto, kemudian sesampai dari rumah orang ini akan uplad entah ke instagram dia atau ke page OL Shop dia yang kemudian mencatut si cosplayer ini sebagai icon dari productnya.

Makanya lain kali kalo misalkan ada yang minta poto tapi suruh nampilin suatu barang ati ati ya. Ga ada yang tau kan kalo misalkan foto cosplay lu dikedepannya nongol di iklan online shop obat wasir. Kan jadi berasa anu banget.

10. Pengunjung yang suka komentarin ini itu

Biasanya pengunjung ini ketika bertemu kita pasti ada aja yang dikomentarin. Entah dari baju, entah dari makeup, atau even malah ngejelek jelekin kita para cosplayers:”Ih makeup apaan tuh, jelek banget”
“Iyyuuuuhhhh kok yang jadi Haruka gembrot banget, ngerusak character deh”
“Idih ini apaan sih orang orang pake wig warna warni. Udah aneh, nyampah tissue pula!”
“Kak, ko di Jakarta banyak orang orang aneh sih di mall…”
“Idih kok belang gitu sih mukanya”
“Ih kok itu foto sempaknya keliatan sih ama behanya, jablay banget”
“Kok cowo make baju cewek sih…”
“Ih ga cocok banget sih cosplay gituan”
“Loh kok ada Mr. Kevin??”
Dan kalian akan menemukan banyak “Ih… Ih… Ih…” dari pengunjung type ini. Ya, kita emang ga bisa mengontol reaksi pengunjung beserta komen komen mereka yang bikin mood kamu kadang jadi semrawut. Kalo gue biasanya tutup kuping terus seneng seneng kayak biasa. Emang sih sometimes insecure sama komennya, cuman yah kadang perlu sih komen kayak gitu. Makanya mendingan pilih pilih komen walau sakit hati. Jangan diserap semua. Pilih yang menurut kamu emang fakta. Kalo misalkan kamu dikomen kamu tepung banget, apalagi sama banyak orang, ya sudah saatnya refleksi diri.

Gue kemarin ngepost 4 pertanyaan yang menurut gue bisa guna buat gue dan semuanya. Dan kebetulan ada beberapa yang minta jejak:

SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-3-32_No-00

Oh iya mungkin tips dari temen temen gue yang kece badai ini bisa sangat membantu kalian:

From Ms. Nico Moony:
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-5-57_No-00

From Ms. Caecil:
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-6-57_No-00

From Ms. Natrium Chloride:

SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-3-58_No-00

From Ms. Susan Tjong:
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-3-44_No-00
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-4-52_No-00
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-6-15_No-00

From Ms. Sylentia A.L :
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-6-29_No-00

From Ms. Benedicta Seruni:
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-5-24_No-00

From Ms. Salvatore Asher:
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-5-8_No-00

From Ms. Ghina W:
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-5-36_No-00

From Mr. Muchamad Rizki Mulya
SnapCrab_NoName_2016-3-4_12-7-6_No-00

Semoga saja tips dari teman teman gue ini bisa membantu kita untuk makeup lebih baik lagi dan mengurangi populasi cosplayer tepung disini. Yuk, kita sama sama berkembang! Dan makasih juga ya buat temen temen gue yang udah ngasih tips kece ini! I love you mwach!

*******************************************************************
Btw, kemarin gue mau ke Maid Cafe Bijac dan menyadari kalo Keiko dan Hana ga ada di list maid di situ. Padahal mau masuk kalo ada mereka. Sayang ga jadi Hope Estheim lagi :’D

Karena tsunderenya Keiko bener bener kena, sesuatu bingitz dan bikin hati geter geter /no/

Otsukare yang sudah bertemu di Bijac 2016 kemarin! Hope to meet you again /kiss/
Dan thanks Asher buat kadonya! Yukine senang sekali dikasih jacket baru sama Yato ❤

*******************************************************************
crocodile-png-image-4-300x230

Belum butthurt? Tunggu kisah selanjutnya!!
Don’t forget to support this cutie on Facebook! >> https://www.facebook.com/trappysenpai2/

(Sharing Cosplay) Cosplay ‘Ascension’ Syndrome (BB 999)

Kalian tau beha?

Ya, beha yang biasa dipakai kaum perempuan (dan crossplayer yang ingin totalitas) kadang bisa membuat kalian butthurt. Kadang gue bingung, kenapa benda mati ini bisa membuat gue butthurt, geram, dan ingin sekali meremas remas tabungnya.

Iya, itu yang bagian jendol jendol. Gue ga tau cara nyebutnya gimana. Jadi gue sebut saja tabung.

Jadi hari ini gue nyetrika baju baju orang rumah karena gue (terlihat) ga ada kerjaan. Terus terang aja sebenernya gue ga pandai menggosok gosok pakaian dengan benda panas satu ini, karena bingung. Iya gue bingung cara menggosok pakaian dengan benar dan halal. Ini adalah hal baru buat gue, karena gue lebih bisa menggosok badan koko koko pake minyak pelumas dibanding menggosok baju yang leceknya dari lecek lekuk-lekuk sampai nempel ke sablonannya.

Dari yang biasanya disemprot, sekarang gue yang menyemprot. Dari yang baunya biasa sesuatu, sekarang mesti biasain diri dengan bau bunga bunga pegunungan. Dari yang biasanya buka kancing kemeja, sekarang malah ngancingin kemeja biar enak gosoknya. Dari yang biasanya dibolak balik asal asalan, sekarang mesti bolak balikin dan dilipat dengan rapi. Dari yang biasanya dipanasi secara perlahan dan pasti, sekarang mesti yang ngepanasin.

Setrikaan, sungguh kau membuatku turn off.

Gue memang menyetrika itu ga pro. Jadi ya gue sebisa mungkin nyetrika dengan sungguh sungguh dan dengan hati yang ikhlas, karena dengan keikhlasan semua akan berjalan dengan lancar. Sampai akhirnya gue dipertemukan dengan beha emak kakak gue.

Ya, gue ga tau cara nyetrika beha gimana. Jadi beha di rumah gue ada 2 type. Pertama, yang tabungnya kempes karena keseringan dipake. Kedua, beha baru yang tabungnya mesih menonjol dan kenceng (dan berpita). Kalo yang behanya kempes sih, enak ya karena gue bisa menggosok dengan kencang dan terasa panas di tangan gue. Tinggal gosok set-set-set terus bhay. Beha kempes sungguh mempermudah hidup gue karena bentuknya ibarat hidup segan mati tak mau. Dan menyetrika beha kempes bisa membuat gue seperti seorang executioner muda nan tampan, yang tertawa tawa sebelum membantai orang orang dan meraup jiwa jiwa muda penuh kesengsaraan mereka. Sekali libas, tewas! 

Nah, yang malesin adalah beha yang masih ada tabungnya. Gue ribet nyetrika beha kayak gini. Jadinya inilah step step gue nyetrika beha tabung:

  1. Pertama lihat dulu behanya. Apakah masih ada kemauan untuk hidup atau sudah ledes. Kalo udah ledes, mendingan nyetrikanya kayak laminating aja.
  2. Setrika dulu di bagian jepitannya. Karena datar dan ga susah untuk nyetrika bagian kancingnya.
  3. Lihat tabungnya. Jadi karena setrikaan gue yang ujungnya tajem, gue selalu gencet gencet tabungnya. Biar kena setrikaan gitu. Kan jadinya panas. Kalau panas, kuman mati. Kalo kuman mati, berarti behanya higienis. Kalo higienis, berarti gue sukses. Kalo abis itu jadi ledes, ya bhay.
  4. Setelah membuat tabung beha dan setrikaan gue ML panas di papan setrikaan, gue akan melipat itu beha. Kalo melipatnya saling berhadapan kan kayak nubruk gitu tabung kiri sama tabung kanan. Ibaratnya kan jadi kayak ==|) (|==Jadi gue coba untuk membuat satu tabung itu berbalik keluar dan melipatnya jadi kayak gini ==(|(|==. Nah karena tabungnya searah kan behanya jadi bisa duduk di keranjang, jadinya oke aja gitu ngeliatnya.
  5. Semprot biar harum deh

Iya. Biasanya gue giniin kalo nemu beha dengan semangat juang tinggi. Terus pernah pas lagi proses ML mereka, dilihat sama kaka gue. Lah, gue bingung dan butthurt dong. Minta disetrikain tapi kayak gitu. Terus direbutlah semua beha tabungnya dan nyuruh gue ga nyetrika beha doi. Syukur deh kerjaan gue berkurang. Cuman ya, kesel aja gitu gue berjuang biar beha dia higienis dan inilah yang gue dapet.

Terus gue tanya temen temen gue yang cewek dong. Dan beginilah kira kira dialoguenya:

He Si: eh eh, biasanya kalian nyetrika beha kayak gimana sih?
Tytyed: Biasanya gue setrika bagian pengaitnya doang
Lonteh: Hah ngapain disetrika. Jemur aja keles ga usah disetrika, abis itu pake deh kan suam suam kuku, enak di nenen.
Meykhis: Eh goblok kalo ada semutnya gimana?? Biji lu digigit aja meledak silikon lu! Ngga He Si, jadi gue kalo behanya abis dicuci, gue tepok tepok dulu biar kalo binatang nemplok bisa jatoh.

…wat?

Jadi, bagaimanakah seharusnya memperlakukan beha yang sudah dicuci dengan baik dan benar? Sungguh, ini masih jadi misteri buat gue di sepak terjang dunia per-beha-an. Sampai akhirnya muncullah pertanyaan ini:

Lonteh: Lah lu kan crossplay tuh jadi cewe. Itu tetek lu bisa gede kayak gitu gimana caranya kalo ga pake beha. Nonjol gitu woy.
He Si : *terdiam*
Lonteh: Pake sport bra ya?
He Si: *masih terdiam*
Lonteh: Kok diem aja… emang segede apa sih tetek lu *tiba tiba megang nenen He Si*

Lonteh terdiam. Lonteh mengerutkan wajahnya. Lonteh berangsur angsur memperlihatkan muka sedih. Lonteh menangis sembari (masih) memencet mencet nenen He Si.

“Kok punya lu lebih gede dari gue sih….”

Kemudian He Si pingsan.

**********************************************************************

Oke jadi masih berhubungan dengan beha, siapa sih yang masih belum kenal beha di jaman sekarang? Dari yang dulunya berbentuk batok kelapa sampai berevolusi ke beha denga pernak pernik emas dan permata. Dari yang bentukannya garing sampe beha tembak tembakan khas artis artis fenomenal jaman sekarang.

Gue masih menunggu beha laser biar bisa ditembakin kemana mana pas tanding bola.

Ya, tak ayal beha beha bertabung jaman sekarang bisa menarik perhatian, khususnya kaum lelaki. Kadang, suka salah fokus aja kalo misalkan liat cewe lagi cosplay / crossplay yang baik disengaja atau tidak disengaja mempertontonkan behanya. Baik yang karena accidentally ga sengaja nongol atau emang chara-nya kaya gitu.

Beha oh beha. Andai saja dirimu tidak rewel untuk disetrika…

**********************************************************************

Sebelum ke topik kita kali ini, adakah dari kalian yang tau game Fate- Grand Order? Bagi yang sudah tau, siapa tau mau temenan dengan E-luck player seperti gue ini :’) Lagi nyari temen juga soalnya.

SnapCrab_NoName_2016-2-9_18-19-37_No-00

Bagi yang belum tau bentukannya kaya gimana, bisa dilihat disini:

SnapCrab_NoName_2016-2-9_18-24-42_No-00.png

Ya, salah satu permainan yang terkenal dengan waifu dan husbando material serta gacha-nya yang suka bikin ngelus dada. Dan entah mengapa penulis menemukan kesamaan antara salah satu fenomena cosplayer dan salah satu aspek di game ini.

Ascension.

Ascension is a game mechanic to increase your servant’s maximum level and unlock new art and battle sprites. Having a higher maximum level means the Servant can be leveled up even further. – Fate/Grand Order Wikia

Ya, dengan ascension kita bisa menambah limit level kita sekaligus bisa membuka art baru dari character yang ingin kita ascension. Mungkin bagi pemain FGO sudah ga asing dengan sistem ini (dan ini juga jadi salah satu motivasi gue main FGO). Untuk ascen, dibutuhkan level max beserta itemnya. Untuk memperjelas yang belum pernah main, mungkin contohnya seperti ini:

d6vCp5w

Untuk ascen, dibutuhkan level max beserta itemnya.

Dan, ternyata setelah gue cek berbagai fenomena yang terjadi di timeline cosplayer. Hal ini yang paling menggelitik gue. Ya, gue sebagai penulis menyebut cosplayer tipe ini dengan sebutan Cosplayer ‘Ascension‘ syndrome.

Terus hubungannya dengan fenomena cosplay kemarin apaan? Fu fu fu, jikalau game ini membutuhkan item dan level, cosplayer kali ini membutuhkan LIKES dan COMMENTS sesuai dengan requirement yang dia pasang. Untuk hal apa? Tentu saja untuk membuka level cosplay baru dia! Jika orang orang sudah memberikan likes dan comments sesuai  dengan requirement yang dia berikan, dia akan cosplay chara yang dia berikan! Fix! J A N J I!

Memang hal ini apabila dilihat dari sudut pandang penulis ada bagus dan tidak bagusnya. Ibaratnya cara ini adalah pedang bermata dua. Bagus apabila dilakukan secara positif. Karena dia paling tidak bisa tau bagaimana reaksi orang sekitar mengenai cosplay yang akan dia turunkan dengan melihat komentar orang orang ( sekaligus menghindari drama “lo ga pantes cosplay itu” juga). Selain itu dengan banyak likes dan comment2 positive juga turut serta dalam membangun self-esteem dia untuk merealisasikan character kesukaan dia.

Namun sayangnya, jaman dulu yang namanya ‘latah’ pengen ikut-ikutan pun semakin merajalela dikalangan kita, para cosplayer. Joining the band wagon, istilah kerennya Kayaknya kebanyakan dari kita memang kadang suka latah soal beginian. Maklum kok, manusiawi. Gue pun juga turut begini karena ada hasrat untuk ikut hal hal kekinian. Rasanya kudet aja getoh. Dan yah, tentunya gue bakal sebutin negativenya dari memakai cara ini.

Bukan bermaksud butthurt atau bagaimana, tapi kenyataannya hal ini bisa mengarah ke attention whore. Cari perhatian, pengen dinotice cosplannya, sekaligus pengen banget semua orang tahu dia bakal mau jadi apa dan mau komennya bagus bagus semua. Kalo ada komen jelek? Ya delete udah. Terus bikin lagi ascension baru.  Mau seneng ama charanya atau emang terlihat kekinian, yang penting LIKES DAN COMMENT BANYAK! Gue famous! Orang orang bakal nyari ke gue kalo ke event!

Ya, kalo kesampaian sih bagus ya. Paling ngga ada effort buat merealisasikan cosplannya tersebut. Bagaimana kalo cuman niat latah doang dan ga dibikin? Hal itu yang akan nantinya menjadi senjata makan tuan. Contoh yang mungkin orang orang sudah tau adalah sebagai berikut:

Tytyed: Guys, cosplan gue ini loh! Kalo misalkan ini cosplan nembus sampe 200 likes dan comment, aku bakal cosplayin dia loh! *lalu kasih gambar cosplannya, anggaplah ini*

RiderBouGOStage1

Tentu, semua temannya dan juga yang laki laki pun turut memberikan komentar. Baik itu positif atau negative. Positivenya mungkin seperti “Wah bagus ini! Cosplayin dong!!” dan negativenya seperti “Asik ada oppai di event, dateng ah guee~”. Dan berbagai komen pun melayang di foto cosplan orang ini. Dan likes dan comments pun melebihi dari requirement yang dia berikan.

Kalau mengikuti ‘aturan’ yang tak tertulis, harusnya janji cosplan ini harus ditepatin dong? Kan yang memberikan requirement dia sendiri, jadi secara tidak langsung dia ‘memiliki’ kewajiban untuk merealisasikannya dong?

Dan memang, fitur Facebook yaitu ‘edit’ bisa menjadi tombak dari permasalahan ini, berujung menjadi drama yang menurutku, tidak etis.

Mungkin karena takut dengan komen komen lelaki yang penuh dengan nafsu atau merasa memang cosplan kali ini dirasa tidak etis diturunkan di event, akhirnya cosplayer satu ini mengedit captionnya yang tadinya 200 likes, di up menjadi 500 likes. Sayang, ketika mengedit caption, Facebook tidak serta merta menghapus apa yang sudah diedit, namun menyimpan history editannya. Tentu saja hal ini membuat para ‘penggemar’nya sadar, dan melakukan berbagai cara agar requirementnya terpenuhi. Salah satunya adalah dengan sharing kembali agar orang orang kembali notice apa yang telah dia ubah.

Kalau dari pandanganku, mungkin orang orang ini masih berpikir positif, dimana dia masih memerlukan positive reinforcement dalam bentuk jumlah likes. Dan alhasil, requirement dia pun terpenuhi kembali.

…Sampai pada akhirnya cosplayer ini kembali melakukan hal yang sama dan endingnya membuat gemas orang orang yang membantu dia untuk merealisasikan cosplannya tersebut. Siapa sih yang ga marah kalo dipermainkan begitu? Selain memberikan komentar negatif, namun tak disangka orang-orang yang ini tetap membantu foto cosplannya mendapat jumlah likes sesuai yang dia mau bahkan sampai 1000.

Ya likes yang tadinya sesuatu yang positif, berubah menjadi negatif. Dan tentu saja berimbas ke cosplayer ini. Bukan famous dan hal baik yang dia dapat, namun menjadi infamous.  Kita tidak tahu dibalik intensi dia nge-post cosplan tersebut. Entah atau iseng atau memang cuman cari likes. Namun yang menjadi hal pasti adalah post ini menjadi sangat-sangat viral di Facebook dan merajalela kemana mana. Bahkan sampai masuk ke fanpage ‘anu’ membahas kelakuan sang cosplayer ini. Kemudian setelahnya, dia menjadi terkenal karena ketidakmampuan untuk merealisasikan cosplannya, bahkan sampai ke tahap angka likes yang fantastis. Setelah itu Facebooknya menghilang.

Ya, social media itu mengerikan. Paling ngga dari fenomena ini kita belajar untuk ga post hal hal yang sekiranya bisa ‘memakan’ kita, apapun tujuannya.

Dan dari pandanganku, ini mungkin sesuai dengan salah satu peribahasa yang terkenal.

Reap what you sow.

Dan ini juga berlaku untuk cosplayer yang bener bener pure ‘ascension’, bedanya 1 char, namun ketika tahapan 1 sudah selesai terpenuhi, dia akan mempost kembali char yang sama, namun ada hal berbeda dari yang di notice kemarin. Entah charnya itu semakin sexy aka bajunya makin lama makin ngilang atau jadi nambah acc, entah itu armor atau weapon. Contohnya kaya Faber:

b0b7b230a0cc12a95fad51911115828c

**********************************************************************

Wetz! Masih belum selese bro sis! Masih ada lagi tipe ‘ascension’ yang ga kita sadarin karena terlalu viralnya tipe ‘ascension’ yang diatas. Ya, tipe kali ini menurutku lumayan strategis dan menguntungkan untuk dia, karena dia menggunakan Fan Page dirinya.

Kali ini si cosplayer tidak menginginkan likes atau comment di fotonya, melainkan diarahkan untuk share dan like pagenya. Caranya kurang lebih seperti ini:

Teman teman! Aku berencana untuk cosplay ini loh! Kalo kamu dukung aku cosplay ini, caranya gampang! :

  1. Like fan page aku.
  2. Like foto ini dan share ke temen temen kamu sekalian ya ❤
  3. Kalo fan page ini udah mencapai ***** tunggu aku cosplay ini ya!
  4. *insert cosplan yang dia punya, biasanya dari anime atau game yang lagi hits*

Kemudian banyak yang share fpnya. Dan likes pun bertambah. Ya, trafficnya pun meningkat pesat. Dan post ini pun hype di awal, namun semakin lama semakin terlupakan. Ya, karena timeline kita penuh dengan drama ya, jadi fokus kita pun termakan oleh buaian drama. Screen shot drama sana, screen shot drama sini. Dan semua pun lupa sama apa yang pernah cosplayer ini lakukan.

Kemudian cosplayer ini mengganti nama dan profil picture fan pagenya. Menghapus content yang dulu pernah dia buat, yakni cosplan dengan requirementnya. Kemudian ketika sedang tenang tenangnya, dia pun kembali menshare hal yang sama, dengan step yang sama. Point 1 – 3 sama. Yang berbeda di no. 4.

*insert blurred picture dan minta semua menebak di komen. Kalo ada yang benar, dia akan cosplaykan chara itu. Dan kali ini tentu saja mencomot kata ‘give away’ agar terkesan sebagai lomba*

Kemudian traffic likes naik. Hilang dalam waktu lama. Repeat.

Pertanyaan: Ketika bahas tipe ‘ascension’ yang satu ini, adakah seseorang yang muncul dibenak kalian? Kalau ada, dirahasiakan saja ya. Mungkin kesenangan sejati yang dia dapat adalah dengan cara menaikan traffic likes di fan page dia.

**********************************************************************

Inti dari tulisan ini adalah:

Berhati hatilah dalam post cosplan kalian, karena siapa tau cosplan kalian bisa membuat kalian diingat banyak orang dan orang orang mungkin saja bisa menanggapi dengan serius cosplan kalian.

Walau fenomena ini telah lenyap, tapi bukan berarti dia tak bisa datang kembali untuk menciptakan mega drama di timeline kalian

Karena delete dan edit bukanlah cara yang tepat untuk di social media sekarang ini.

**********************************************************************

Sebelumnya mohon maaf apabila penulisan kali ini ga semantap biasanya. Penulis sedang bingung. Kepikiran akan seseorang. Seseorang yang baik dan … penulis mengalami konflik dengan orang ini. Di sisi lain penulis ingin kembali berhubungan layaknya seseorang yang mendukung satu sama lain, disisi lain penulis sedang battling dengan ego dan harga dirinya sendiri. Penulis kepikiran dengan orang ini, teman yang ini, dan ga bisa ilang ampe sekarang. Penulis memiliki pribadi yang rumit, yang logika sama hatinya sering kali pedang pedangan sampe kebawa mimpi. Penulis sebenernya ingin melakukan apa yang hatinya bilang, namun lagi lagi yang dilakukan malah yang sesuai logika, yang ga sesuai sama hati.

Untuk tulisan yang akan diulas oleh penulis, yang sampai meminta pendapat di Facebook doi, akan di post ketika penulis, paling tidak, sudah dapat solusi dari masalah ini.  Terima kasih kawan.

Salam butthurt.

**********************************************************************

crocodile-png-image-4-300x230

Belum butthurt? Tunggu kisah selanjutnya!!
Don’t forget to support this cutie on Facebook! >> https://www.facebook.com/trappysenpai2/

(SHARING COSPLAY) Kesadaran yang Memudar di Balik Sebuah Costume – Part 2

Butthurt.

1 kata, namun bisa membuat semuanya menjadi gila.
1 sharean butthurt, bisa membuat ribuan pantat sakit ketika melihatnya.
1 komen butthurt, bisa mengundang para keyboard warrior untuk melindungi baik tuan putri maupun pangeran muda agar eksistensinya tidak rusak oleh 1 comment yang bikin butthurt ini.

…dan 1 status butthurt, bisa menyerang siapapun yang membaca dan merasa hal itu ditujukan ke dirinya.

Mungkin analogi kecil dan sederhana ini diharapkan bisa membuat orang orang mengerti kondisi butthurt dikalangan baik itu kalangan cosplayer, kameko, maupun teman teman lainnya. Sebelumnya mari kita beri nama nama pemeran di cerita. Ada He Si, Lonteh, Tytyed, Dildoh, dan Kokoh.

**********************************************************************

Tytyed: Eh, eh, kemarin gue liat He Si jalan loh sama si Kokoh
Lonteh: Eh, eh, apa-apaan ini si Kokoh kan punya gueh! Emang anjay ya si He Si jalan sama gandenganan orang!

Lonteh butthurt karena mengira He Si jalan sama si Kokoh, selingkuh tanpa tau lebih lanjut. 

*Kemudian si Lonteh bikin status nyindir kalo He Si adalah orang yang suka nikung pacar orang*

He Si: Koh, itu si Lonteh kenapa sih kok jadi jauhin aku. Apa karena Kokoh kemarin jalan sama aku?
Kokoh: Hmmm ga biasanya sih itu Lonteh marah marah. Coba deh kamu pm dia. Tapi ntar kucoba tanyain deh.

*He Si pm  si Lonteh, namun cuman di read saja*

Esok hari muncul uploadan gambar screenshot dengan caption “UDAH NIAT REBUT PACAR ORANG, MASIH SOK SOKAN LAGI PM“.

Si Lonteh kemudian mensummon teman temannya

Lonteh: “Guyssssss, liat deh si He Si ini berulah sama pacar gueh getoh” *summon Dildoh, Tytyed* “Ih kurang ajar banget sih jalan sama pacar orang pret bangetlah”
Tytyed : Ya ampun dia kan baru pm nanya kenapa kamu jauhin dia? Ga coba bales dulu apa langsung main screen shot aja
Dildoh: Ih dia kan baru nanya, kok lu udah macem macem sih ngomongnya. Kasian cuy namanya tercoreng
Lonteh: Ta-tapi kan dia jalan ama si Kokoh!
Dildoh: Ya cari dulu lah kebenarannya. Jangan asal judge sama screenshot dong!

Tidak ada yang mendukung dia, Lonteh pun butthurt.

Lonteh kemudian memblokir He Si dari akun Facebooknya. Kemudian, Lonteh pun membuat status. Ia berkoar koar kalo sampe ketemu He Si di event, dia akan menjambak, menampar, dan kata kata jahanam lainnya. Kemudian status Lonteh ini di share sama banyak orang, dan beberapa teman He Si pun mentag dirinya. Karena si Lonteh ini membuat semacam deklarasi war, dan He Si tidak bisa berbuat apa apa karena sudah di blokir, dia pun berniat untuk face to face dengan Lonteh di event.

Namun di hari event itu berjalan, He Si tidak dapat menemukan Lonteh. Bahkan setelah dua hari full mengikuti event itu dari awal sampai ke ujung penghabisan acara.

Teman teman yang share status kemarin pun membuat update status yang mencaci maki tindakan Lonteh yang ternyata ga berani datang ke event.

Lonteh butthurt karena dicap sebagai orang yang cuman jadi jagoan nyinyir di social media, tapi takut ketemuan.

Kemudian Lonteh pun membuat status klarifikasi, menyatakan bahwa ia sakit pas event tersebut dan ga bisa menemui He Si. Teman teman yang melihat status tersebut, kemudian membuat status yang mencibir kelakuan Lonteh, tanpa menyebut nama Lonteh di Facebook. Beberapa ada yang membuat status mencibir, namun bukan ditunjukkan ke Lonteh. He Si, yang tidak berniat memperkeruh suasana timeline pun, membuat status ceria yang menyatakan ketidaksabarannya untuk pergi ke event berikutnya.

Disisi lain, para Facebookers mendapat kabar dari si Kokoh bahwa dia telah putus dengan Lonteh.

Lonteh butthurt karena dia merasa semua orang membuat status mengenai dirinya, yang padahal ga semua status mereka ditunjukkan ke Lonteh. 

Lonteh butthurt karena melihat He Si yang tetap ceria ceria saja.

Lonteh butthurt karena si Kokoh lebih memilih He Si dibanding si Lonteh

Kesal karena tidak mendapatkan positive reinforcement akan tindakan dia yang SS, dan membuat status deklarasi perang, Lonteh pun menjadi semakin panas dan kemudian dia menscreen-shot semua status orang-orang yang dirasa menjelek-jelekannya. Lonteh merasa bahwa dirinya akan terlihat kuat dengan meng-capture semua dengan tujuan pencitraan bahwa dirinya tipe orang yang face to face dan berkoar kalo tidak suka dengan dirinya, ngomong di depan dia.

Kemudian akun Facebook Lonteh menghilang dari dunia maya.  

Apa sekiranya yang terjadi dengan Lonteh? Gue kasih kesempatan buat kalian untuk memprediksi endingnya.

*ganti channel*

**********************************************************************

Mungkin kurang lebih seperti inilah fenomena butthurt yang paling sering melanda timeline kita. Analogi sinetron kampungan tadi adalah hasil gabungan dari berbagai jenis butthurt yang sering terjadi di timeline gue. Dimulai dari:

  • butthurt karena pacar dikira direbut orang lah,
  • butthurt karena si cosplayer ini famous karena lebih cantik dibanding dia lah
  • butthurt karena si kameko ini lebih sering ajak temennya buat photses dan ga ngajak-ngajak dia
  • butthurt karena ketidak mampuan untuk bertahan dalam sebuah hobi cosplay karena pikiran yang terpacu untuk bisa menjadi seorang super-star dalam dunia cosplay.
  • Butthurt karena tidak mau menerima kenyataan dan saran, karena merasa dirinya sampoernah
  • Butthurt dengan alasan ini itu, sampai penulis article ini ga bisa ngelist one by one

Yah, butthurt ga cuman bisa nongol dari pengaruh lingkungan luar, melainkan bisa muncul dari dalam hati sendiri.  Kadang berawal dari sebuah kedengkian tak beralasan kepada seseorang bisa menyetir seseorang untuk melakukan hal hal yang kayak di analogi tadi. Kalo sudah disetir emosi kayak gini, pasti bakal nyari celah buat bikin butthurt orang yang dituju. 2 hal yang paling gampang adalah dengan 1). screenshot 2). bikin status #nomention #nooffense.

Orang yang butthurt tidak beralasan ini akan merasa dirinya menang apabila orang yang dituju butthurt.

Butthurt, apabila tidak ditangani dengan baik, memang berpotensi merusak segala jenis hubungan, merusak diri sendiri dengan berfikiran tidak jernuh, bahkan sebuah kesan baik yang sudah dibangun dari lama.

Dan, butthurt menular.

Butthurt pasti pernah dirasakan semua orang, termasuk diri gue sendiri. Iya waktu itu gue butthurt karena ada yang mengomentari makeup gue ga bagus. Ya, gue merasa dia komen tanpa tau keadaan gue di saat makeup. Rasanya gatal sekali untuk comment. Namun, setelah melihat hasil jadi baik selfie maupun dari kamekonya, memang makeup gue kurang. Dan yah, gue pun coba menerima fakta bahwa memang makeup gue masih kurang dan membuat gue kembali untuk belajar lebih dalam soal makeup.

Inti dari tulisan diatas?
Pintar pintarlah menyetir sebuah postingan butthurt menjadi sesuatu yang bisa memotivasi kamu. Jangan biarkan butthurt mengendalikan emosi, pikiran, bahkan kehidupan sosial kamu! 

**********************************************************************

Hai semua! Sebelumnya gue berterima kasih atas comment-comment positive, dan niat untuk men-share article gue yang gue bikin tanpa ada ekspektasi untuk menjadi booming. Sumpah pas ngeliat traffic pembaca di WordPress nembus sampe 1500++ Terima kasih udah mau membaca article di WordPress gue yang masih bukan apa apa dan kebanyakan isinya kalo ga titit ya dildoh.

Sebelumnya tulisan yang gue bikin berdasar sama postingan timeline Facebook yang menjadi trending topic, pemikiran orang orang, pengalaman-pengalaman baik itu pengalaman pribadi, pengalaman orang orang ketika sedang event maupun pengalaman ranjang goyang bersama si Kokoh.

I REALLY APPRECIATE IT!!

**********************************************************************

Siapkah anda butthurt kali ini?

Oke gue akan kembali meneruskan opini gue mengenai hal hal yang sekiranya membuat gue ga nyaman ketika datang ke event, dan hal hal yang sekiranya perlu kita ketahui terlebih ketika hal ini kita lakukan tanpa kita sadari akan pengaruhnya

1. Ketika Make Up Menjadi Butiran Sampah

Kemarin gue bahas tissue karena apa? Karena tissue itu sesuatu yang gampang dilihat dan dinotice banyak orang. Ada tissue bekas makeup di deket kamu pas lagi mau makeup, ke notice. Liat tissue deket keranjang sampah di toilet, notice. Liat kotak tissue Rillakuma pemberian mantan beserta boneka pemberiannya?

BAKAR

Kita taulah bahwa makeup ga sekedar eyeliner, mascara, foundation dan sebagainya. Kita mungkin juga tau bahwa cosplayer membutuhkan bedak, untuk membuat wajahnya semakin bercahaya dan tentu saja, putih tanpa noda ketika selfie. Dan kalian juga tau bahwa satu alat makeup bisa bermacam macam bentuknya. Contohlah bedak. Ada bedak padat, bedak tabur, bedak cair, bedak yang campur sama foundation, dan banyak lagi lah jenisnya.

Ini mungkin masih sering terjadi, bahkan setiap event sepertinya ya. Jadi sebelum event, sepertinya sakral sekali kalo misalkan masuk ke sebuah tempat dan hal yang pertama kali kita cari adalah space kosong buat makeup. Pernah gue barengan duduk duduk chantique di space kosong buat makeup sama temen gue. Nah, ga berapa lama kemudian ada serombongan lelaki yang datang mengisi kekosongan di space tempat kita makeup. Sometimes, gue emang suka observe orang kalo misalkan mereka lagi makeup.

Jadi gue liat mereka emang bawa segepok alat makeup. Nah mereka mulai dari make foundation. Yang mereka pake itu foundation (atau mungkin bb cream). Dan gue liat ada 1 member yang nge-crot-nya kebanyakan, jadi tumpeh tumpeh kayak susu jupe.

Tau susu jupe kan? Kebayangkan gimana kalo tumpah? Nah.

Si cosplayer ini pun buru buru dong ngelap cream yang jatuh itu ke lantai. Diusap-usaplah itu bb cream kayak ngepel lante. Dan dari jauh pun gue melihat berkas kecoklatan yang masih menempel di lantai, teraniaya. Untung ga langsung berubah jadi kerak kayak cairan anu.

Selesai bermain dengan bb cream, mereka menuju step 2, bedak. Gue inget banget gue bisa merhatiin karena gue lagi contouring. Kalo ga salah ada yang bawa bedak padet, sama sebelahnya kayak bawa bedak tabur. Keliatan pas dia buka bedak, ada serbuk sari yang melayang kemana mana. Gue pun kembali fokus contouring.  Sembari melirik koko koko yang memakai baju tipis dan memperlihatkan biji sesawi di lekukan baju tipisnya, yang sedang berjalan sambil asik melirik koko yang lain di mall, gue pun iseng melirik sebelah gue.

-BOOOOOOOOOOOOOM- 

Itu mereka make bedak tabur, serasa kaya iklan Puteri Body Splash Cologne. Kayak nyiram bedak ke muka. Bedak taburnya ditepuk tepuk ke muka dengan ganas. Sekilas, gue hampir melihat kabut. Kabut bedak tabur.

Temen gue batuk, gue pun juga batuk dong. Esensinya terbang kemana mana. Ga cuman terbang di udara, butiran butiran bedak taburnya pun menempel di lantai. Agak risih, gue pun memutuskan pindah ke toilet barengan sama temen gue. Dan wow warbyasah memang putihnya jadi wow banget. Wow tepungnya maksudnya.

Dan kalian tau kondisi ketika kita ngasih dedak ayam ke kandang ayam. Butirannya kemana mana, meninggalkan titit- eh titik titik noda ke lantai.

Gue pun buru-buru ke toilet kan. Yah memang kondisi toilet ketika dipenuhi cosplayer itu rame. Gue pun mengantri di westafel, karena cuman nambahin eyeliner sama sedikit concealer. Begitu giliran gue, apa yang gue lihat?

TISSUE DALAM WESTAFEL. CAIRAN FOUNDATION YANG MENCAR KEMANA MANA, NODA EYELINER BOCOR YANG NEMPEL DI JARI DAN NYENTUH SEKITARAN WESTAFEL

Seketika gue ilfeel. Ilfeel berat. Mungkin emang bukan dari depan gue. Mungkin juga dia kaget karena kondisi westafelnya seperti itu. Jujur, empet banget liatnya, especially dibagian tissue di tengah westafel. Gue berfikir kayak, kemana sih kesadaran kalian semua? Kok itu tissue dibuang di westafel? Segitu beratnyakah bawa benda yang beratnya ga ampe 1 ons dan dibuang ke tempat sampah? Segitu pentingnya kah penampilan kalian–sampai sampai lupa kalo itu tempat ga cuman kalian yang make, para cosplayer, tapi juga pengunjung pengunjung mall lainnya? Akhirnya gue ambillah itu tissue karena gue ga mood dandan disitu, dengan ending ngecek penampilan di kaca dan cuci tangan.

Gila. Sumpah. Warbyasah.

Sepertinya revolusi mental dimulai dari hal hal kecil dulu. Dimulai dari hal hal dimana kita pelajari waktu di SD. Buang sampah pada tempatnya. Kesadaran akan buang sampah di tempatnya dan usaha membersihkan area ketika kalian makeup.

Bukan habis makeup bhay. Banyak kali yang mau nempatin tempat kalian. Bukan cuman cosplayer tapi juga orang-orang yang mau cari space buat duduk. Ga cuman makeup tapi ketika kalian selesai makeup, atau makan siang sambil selonjoran santai, please sampahnya jangan ditinggalin.

Oh satu lagi jangan ngandelin petugas kebersihan terus ya. Sadar diri perlu.

**********************************************************************

2. Cosplayer yang tidak menghargai Kameko.

Sebelumnya gue mau memperingatkan bahwa topik ini termasuk isu yang agak sensitif dan bisa bikin butthurt sangat untuk yang merasa.

Sebelumnya izinkan saya untuk berterima kasih kepada kalangan kameko baik yang saya kenal maupun yang pernah bertemu sesaat, karena tanpa mereka aku bukanlah apa apa. Terima kasih buat kalian yang mau meluangkan waktu demi saya. Sungguh, saya berterima kasih kepada kalian! 

Photographer, atau akrab dikenal dengan sebutan kameko pun turut menghiasi sebuah event. Kitapun tentu tahu beberapa kameko yang biasa muncul di event.  Bahkan mereka pun menjadi teman kita. Kita sebagai cosplayer mostly senang apabila ditawari untuk photosession bersama kameko yang kita kenal, apalagi kalo kameko ini sudah dikenal banyak orang dan kita tahu betul hasil foto para kameko ini. Dan banyak dari kita yang juga bersenang senang tidak hanya sama cosplayer saja tapi juga dengan teman kameko kita.

Kenapa gue kasih topik kedua ini “Cosplayer yang tidak menghargai Kameko”? Karena sebelumnya gue menemukan beberapa cosplayer yang memperlakukan kameko layaknya sebuah alat. Ya, gue menyadari bahwa keberadaan mereka di mata beberapa cosplayer, hanya dijadikan sebagai alat untuk menghasilkan foto cosplay mereka. Kameko ini mungkin saja tidak tahu, dan mungkin saja masih menganggap mereka ‘teman baik’.

**********************************************************************

Jadi ceritanya ada seorang cosplayer dan seorang kameko. Dia bilang mau photses di sebuah taman, sebut saja taman ini Taman Dildo. Nah dia juga turut mengundang 2 kameko lainnya. Mereka janjian dateng jam 12. DI chat pun si cosplayer ini mendesak mereka untuk on-time, karena si cosplayer mau pergi kemana gitu. Di hari H, datanglah 3 kameko ini. Untungnya mereka saling kenal.

1 jam menunggu tidak muncul. Dihubungin dibilang macetlah, apalah, liat titit terbanglah, banyak alasannya. 1 jam kemudian cosplayer ini datang.

Datang belum bercostume maupun bermakeup.

Kemudian habislah 1 jam lagi menunggu si cosplayer ini makeup, dandan, ganti kostum. Kemudian berjalanlah photses seperti photses kebanyakan. Ketika sedang asik jepret kiri jepret kanan, ada satpam datengin dan menanyakan soal perijinan. Karena dikira sudah diurus sama si cosplayer, para kameko bertanya sama dia.

Dan ternyata belum diurus.

Akhirnya, yah memang menjadi sebuah rahasia umum ketika satpam ini meminta uang rokok. Ya, suatu hal yang sudah lama menjadi rahasia umum. Duit jaga istilah lainnya. Dan paling mengenaskan apa? Cosplayer ini bilang ga punya duit dan meminta kepada salah satu kameko untuk membayari dulu uang keamanannya.

Selang beberapa waktu kemudian, jam sudah menunjukkan bahwa dia harus menuju ke sebuah tempat. Tanpa terima kasih atau apa, cosplayer ini pamit dan langsung melenggang ke jalanan, meninggalkan 3 kameko tersebut di taman Dildo.

Dan hal yang bikin gue mempertanyakan kemanusiaannya apa? Dia minta semua photonya di upload ke akun Facebook mereka, 2 hari setelah photses, sudah diedit– tak ayal minta ditaggin juga.

**********************************************************************

Lain titit, lain pula ukurannya. Ada 1 cosplayer lagi yang minta photses sama 3 kameko. Kurang lebih sama kayak di cerita atas namun bedanya dia ngikut ke dalam sebuah team kecil.

Setelah para kameko ini mengupload hasil editan dan best shotnya mereka, apa yang mereka dapat dari cosplayer ini?

DIBANDING-BANDINGKAN. 

Jadi dia membuat review 3 kameko ini. Kira kira contohnya kayak gini.

Tytyed: Lebih mementingkan kuantitas dibanding kualitas. Fotonya biasa. Kameranya bagus, gede. No edit. Anglenya biasa.

Ntol : Kualitas oke, tapi hasil fotonya sedikit. Sedikit banget. Editan standar. Kulit dibiarkan apa adanya, ga dibikin mulus

Ntil : kameranya mahal, hasilnya oke, anglenya pas. Bau badan. Gratisan.

**********************************************************************

Bingung? Shock? SAMA BRAY!

Gue cuman bingung kenapa hal beginian mulai marak di kalangan beberapa cosplayer. Di tahun yang udah 2016 ini bahkan attitudenya makin lama makin sakti. Sakti jahanamnya.

Guys, mereka itu manusia juga loh. Punya perasaan. TEMAN KITA. Kenapa beberapa dari kalian menganggap mereka semacam sebuah alat demi kesuksesan cosplay kalian? Demi famous, keinginan untuk menjadi tuan putri atau pangeran di dunia cosplay membuat kalian sanggup melakukan hal seperti itu? Big applause for your mentality lah.

Apakah dibalik kata kata ‘teman’ bisa membuat kalian bebas bertindak dan berlaku seperti yang diatas?  Apakah sebegitu susahnyakah kalian untuk appreciate, bahkan sekedar mengucapkan terima kasih karena beliau sudah susah payah meluangkan waktu untuk memotret kalian, memberikan hasil terbaik mereka ke kalian? Bukan berarti mereka meluangkan waktu untuk memotret bisa kalian seenaknya sebut ‘gratisan’.

Udah pernah ngedit foto? Udah tau gimana pusingnya nentuin filter atau numpuk numpuk layer? Udah tau rendering ngabisin berapa jam? Dan lo minta 2 hari kelar full edit cantik langsing semok bohay bercahaya bak monalisa?

Kalo lo bisa ngerjain semuanya dengan cepat berarti fix lo bukan manusia. Lo koro sensei.

Guys, hargailah kerja keras mereka. Walaupun mereka memang tidak meminta bayaran kepada kalian, alias secara tulus ingin memotret kalian tanpa imbalan apapun, apakah hati kalian tidak tergerak untuk memberikan ucapan terima kasih kepada mereka?

Kalo pribadi dari gue pas lagi photses private ketika kamekonya tidak meminta bayaran, gue biasanya mentraktir mereka makan sebagai bentuk rasa terima kasih dari gue. Mereka juga mengeluarkan tenaga dan pikiran untuk menentukan angle, background, dan hal lainnya yang mungkin tidak terlintas di kepala kalian.  Tempat udah diurus, dateng ontime, dan siap foto ketika kameko datang juga sebagai bentuk penghargaan kepada mereka bukan?

Dan jangan lupakan 3 magic words (Tolong, Maaf, Terima Kasih) yang turut disertakan dalam berkomunikasi baik ke kameko maupun cosplayer lainnya.

Tolong
Manusia tidak dapat hidup sendiri, sama halnya dengan kita sebagai cosplayer pun turut membutuhkan pertolongan kameko baik itu ketika photses maupun real life. Tanpa pertolongan kameko, kita pun menjadi susah fokus apalagi ketika kita photses menggunakan kamera dan tripod. Ya,kameko membantu kita, para cosplayer untuk mendapatkan angle yang pas. Tapi, bukan itu main focus dari kata ini. Dengan mengucapkan kata ‘tolong’, Kameko pun akan merasa lebih dihargai dan tentu memperat hubungan kita dengan mereka.

Maaf
Manusia memang ga pernah luput dari kesalahan. Meskipun sudah berhati hati dalam bertutur kata, maupun bertingkah laku, kadang masih aja suka kecolongan, termasuk gue. Gue pun pernah mengalami yang namanya keterlambatan, ga on-time, dan kelalaian lainnya. Kalau misalkan kayak gini, jangan lupa yang namanya minta maaf. Bukannya ndableg dan melengos gitu aja. Buang jauh jauhlah itu mental princess-nya.

Terima Kasih
Nah ini nih. Kata kata yang sepertinya sudah mulai terlupakan. Untuk memberikan penghargaan apa yang telah kameko katakan atau lakukan pada kita, kata “terima kasih” merupakan kata yang pantas untuk menghargai kerja keras seorang kameko.

“Wah makasih banget loh atas photses hari ini. Gue senang banget kalian mau datang buat motoin. Maaf ya kalo misalkan photses hari ini ada kekurangan di gue atau gimana. Semoga hasilnya ga mengecewakan dikau ya! Makasih banget!”

Enak didengar bukan?

Atau kalian lebih prefer ini?

“Eh mana liat potonya? Kok gue keliatan gendut sih disini? Aduh jerawat gue keliatan banget! Bisa lo ilangin ga? Duh ternyata rok gue kurang miring 19 derajat. DOH PHOTSES ULANG DEH!!”

Mendingan gue main di ranjang ama si kokoh deh daripada photsesin mahluk beginian.

**********************************************************************

Note:
Tujuan gue nulis article ini adalah gue ingin kita semua (jangan lupakan si penulis juga!), sadar bahwa hal hal yang beginian mulai marak disekeliling kita, para cosplayer. Kesadaran kita sebagai seorang cosplayer yang bertanggung jawab dan memiliki rasa kemanusiaan seolah terkikis oleh ‘bagian “yang penting gue happy di event, gila gilaan bareng”.

Gue percaya bahwa kalo kita mau dan berniat untuk melakukan kebaikan dimulai dari hal hal kecil (buang sampah pada tempatnya, mengaplikasikan 3 magic words) kita turut berpartisipasi dalam revolusi mental.

Semua dimulai bukan dari dia duluan, mereka duluan,
melainkan dari diri kita sendiri.

Ayo, bersama sama kita meningkatkan awareness kita di lingkungan sekitar untuk perkembangan dunia cosplay yang lebih baik lagi!

Betewe, siapa sih yang ga mau dikenal sebagai cosplayer yang tau etika dan bertanggung jawab? 🙂

**********************************************************************

Pengalaman dan hal hal yang udah pernah terjadi entah waktu itu viral di Facebook, atau emang kejadian di real life yang sudah dituangkan dalam tulisan ini sudah gue usahakan untuk memakai kata kata yang tidak terlihat kejam banget.

Kalau liat yang aslinya mah greget pengen labrak pasti 

**********************************************************************

crocodile-png-image-4-300x230

Belum butthurt? Tunggu kisah selanjutnya!!
Don’t forget to support this cutie on Facebook! >> https://www.facebook.com/trappysenpai2/

(SHARING COSPLAY) Kesadaran yang Memudar di Balik Sebuah Costume – Part 1

BUTTHURT

1) An inappropriately strong negative emotional response from a perceived personal insult. Characterized by strong feelings of shame. Frequently associated with a cessation of communication and overt hostility towards the “aggressor.”

2) Getting your feelings hurt, being offended or getting all bent out of shape because of something petty or stupid.

Adam got butthurt when Mike stole his bitch.
He Si got butthurt when Rizka stole his golden dildo
Gio got butthurt when his sunblock is brighter than him – Urban Dictionary

Ya, siapa sih yang ga tau istilah butthurt jaman sekarang?

Mungkin jaman dulu, seblum slang word ini menjadi viral di Internet, orang orang yang mendengar kata ini pasti berfikir “Lo butthurt? pasti ga pake pelicin deh”. Sekarang istilah butthurt lebih ke arah–

rasa sakit yang dirasakan ketika ada yang ga setuju sama pendapat seseorang dan menjadi dendam-dan membalas kembali pendapatnya entah dengan cara nyinyir atau dengan mensummon orang orang kepercayaan atau kumpulan fansnya untuk mensupport pendapat dia.

Kali ini gue mau mencurahkan segala unek unek gue mengenai salah satu hobi saya (dan mungkin anda) yang akhir akhir ini membuat saya tidak semangat kembali untuk meneruskannya sebagai hobi.

WARNING!! TULISAN INI AKAN MEMBAHAS SEMUA HAL YANG TERJADI KEPADA PENULIS DAN FENOMENA YANG TERJADI DI TIMELINE. PENULIS AKAN BERTINDAK SEBAGAI KOMENTATOR DAN BUKAN BERARTI PENULIS ADALAH ORANG SUCI YANG BERCAHAYA DAN MEMILIKI 8 SAYAP KEBAJIKAN. PENULIS PERNAH MELAKUKAN HAL DIBAWAH DAN PERNAH JUGA MERASAKAN KHILAF. PENULIS JUGA SEORANG YANG SINGLE DAN MEMBUTUHKAN KASIH SAYANG DARI SESEORANG YANG SPESIAL.

*** you have been warned ***

*********************************************************************

Siapa sih yang tidak ingin terkenal dan famous didunia cosplay?
Siapa sih yang ga mau dapet berbagai hal positif ketika kita berada di sebuah event?

Kenalan baru. Kumpul dengan teman satu komunitas cosplay. Selfie. Cantik bareng. Ganteng bareng. Bersenang senang bareng. Dari sebuah kata “hai, cosplay kamu bagus deh. kita foto bareng yuk” bisa menjadi sebagai salah satu permulaan positif untuk berteman dengan sesama cosplayer.

Kata kata seperti “Wah, ternyata kita samaan chara-nya!! Ayuk foto biar bisa posting kembaran di event!!” juga bisa digunakan sebagai salah satu pembuka topik pembicaraan yang hangat dari kenapa bisa pilih chara itu, berdiskusi bagaimana cara membuat accessories-nya, sampai membicarakan OTP-nya.

Ya, itulah salah satu alasan mengapa gue bisa tahan di hobi ini sampai sekarang. Alasan lainnya? Karena di event banyak kokoh kokoh ganteng nan oenyo.

Namun entah kenapa setahun belakangan, gue merasakan banyak hal yang ga enak. Entah dari lingkungannya maupun dari attitude cosplayernya. Entah dari cara bercanda yang keterlaluan sampai ke arah sexual-harrasment. Walaupun hal ini menjadi suatu permasalahan yang ‘biasa’ terjadi di kalangan cosplayers, namun apakah kalian tidak tersadar atau punya kesadaran untuk membatasi diri kalian ketika event? Hei kita juga mau sama sama bersenang senang. Namun langkah baiknya apabila kita bersenang senang dengan cara yang sehat. Selain mempererat jalinan persaudaraan, juga menghindari satpam satpam rese bertindak.

Sebegitu susahnya kah senang senang dengan cara yang sehat? Atau mungkin sekarang sudah jamannya era dimana bersenang senang itu ialah dengan cara saling menjelek-jelekkan, memaki-maki, dan menjatuhkan nama baik cosplayer yang kamu benci di dunia digital?

Bagaimana perasaan kamu ketika melihat sesuatu negatif terus berjalan di timeline -mu? Annoyed.

Bagaimana perasaan diriku ketika orang orang sudah mulai aware dengan isu isu di lingkungan sekitar dan bertebaran di timeline, namun si orang ini masih saja membicarakan cosplay-cosplannya? Annoyed.

Ya, memang hal wajar ketika dirimu di Facebook berteman dengan teman teman yang juga berasal dari kalangan cosplayer, membicarakan bagaimana cosplay dan progress cosplan mereka melalui status update di Facebook. Dan kadang menyenangkan ketika tau seseorang akan meng-cosplaykan sebuah chara yang menurutku sangat pas dengan dirinya. Apalagi ketika melihat teman yang sama sama mulai dari 0 cosplaynya, dan dia bisa berkembang dengan sangat baik, bahkan lebih baik dari kita. Senang? Tentu saja senang, karena paling tidak dia bisa memotivasi kita untuk improve lebih baik lagi ketika cosplay.

Namun secara personal gue menjadi tidak senang apabila si orang ini terlalu memprioritaskan hidupnya ke dalam cosplay, bahkan sampai menghalalkan segala cara biar cosplaynya di notice, menjadi famous, bahkan kalo bisa infamous! Loh, kenapa? Kan ada famous-famousnya juga!

Share semua cosplay dia! Share semua cosplan! Suruh semua orang di friend untuk ‘like and share’ fanpagenya! Kalau belum di share, PM! Buka FS setiap hari! Kalau belum 100 likes dan 100 comments, statusnya dihapus dan bikin baru lagi! GO GO GO!!!

Enek bray.

Nah sekarang gue akan coba list one by one hal hal apa aja yang mengganggu gue di dunia cosplay. Oh, satu hal yang patut diingat. Hati hati butthurt, karena tulisan ini bisa saja bersifat universal. Kalau ga mau butthurt, mending jangan dibaca, apalagi di SS. karena bisa saja kamu terlihat kampungan dengan share SS sana sini di mata orang lain.

#KitaGakKampungan #KitaNaksirPolisiGanteng #KokoKokoKacamataGendutJambangItuTampan

*********************************************************************

1. Make – Up

Ya. Makeup. Cosplay identik dengan makeup. Dengan makeup, seseorang bisa menampilkan chara kesayangannya secara totalitas dan chantique tentu saja. Sudah sewajarnya ketika dievent kita menemukan berbagai kerumunan cosplayer yang sedang duduk dan ber-makeup ria. Sama seperti mereka gue juga akan mencari space kosong untuk duduk dan make-up ala ala bunga desa.

Namun bukan duduk duduk chantique itu yang mau gue bahas. Gue ingin membahas mengenai attitude cosplayer dalam hal ber-make up-ria ini.

Sebelumnya, gue adalah seorang cosplayer biasa, bukan anak sultan, yang hanya bisa membeli makeup seadanya. Dan satu lagi, gue pelit. Gue paling ngga suka ketika gue meminjamkan make up gue seperti foundation atau eyeliner dan ternyata dimanfaatkan oleh cosplayer yang ga bermodal. Gue menyebut agak jahat disini karena tipe cosplayer kayak gini yang bisanya jadi lintah make up dan ga mau modal sendiri.

Jadi, pernah kejadian ya. Gue baru aja membeli sebuah bb cream dari sebuah toko, dimana toko ini memiliki hubungan aku-benci-kamu-tapi-aku-mau-dekat-kamu-terus. Tentu saja kalian tau range harganya dari medium ke mahal (dari sudut pandang financialku).

Dan lagi jarang ada diskon. Memang harganya ga se-wow merk PAC, MAC (yang bukan KW ya), atau bahkan Wardah. Wardah masih lebih mahal dari ini kok.

Yaudah gue pun menenteng itu makeup ya. Karena sayang, akhirnya gue berniat menghabiskan bb cream yang tinggal sedikit. Dan datanglah salah 1 cosplayer ini. Dia selalu bilang lupa bawa makeup lah, belum beli lah, apalah, banyak dah alasannya.

Karena sama sama temen dan kenal, gue pinjemin dong yang baru.

Gue mikir palingan dia makenya dikit dikit ga ampe banyak (logika gue: ketebelan juga bakal jadi apa? Badut?). Gue menoleh ke dia, maksud hati mau gantian dulu soalnya bb cream abis.

KEMUDIAN GUE SHOCK.

Gue dikejutkan dengan cara dia memeras bb cream gue, sampe setengah kosong, dihambur-hamburkan itu bb cream ke muka, dan asli jadi badut. Syok badai dong gue. Gue melihat itu pake mata gue sendiri bagaimana dia (masih) memeras itu bb cream dan berfoya foya dengan memoles banyak bb cream ke mukanya. Gue tetep melihat ke dia, bertanya dalam hati mengapa cosplayer satu ini senang sekali dengan cairan creamy kental itu. Bahkan makenya sampe tumpeh-tumpeh.

DEMI GUNDUL SAITAMA ITU BB CREAM IBARAT ABIS DIPERKOSA, TERUS DITUSBOL SAMA TITIT KUDA

Otomatis gue nanya dong, mau mengklarifikasi tujuan dia ampe kayak gitu. Ternyata dia make banyak biar kelihatan putih dan bagus. Biar di foto kece. Kemudian dia melenggang pergi, meninggalkan gue dan bb cream gue yang terkoyak koyak seperti habis bercinta.

Dan endingnya gue beli bb cream lagi.

Sebagai cosplayer yang baik dan budiman, apalagi cosplayer yang ga mau modal makeup dan bisanya minjem minjem mulu dengan berbagai alasan, mulai dari ga punya duit sampe “nanti aku ga bisa makan lobster lagi kalo beli makeup”, tolong sadar diri. SADAR DIRI. Minjem sewajarnya. Itu makeup orang, bukan makeup kalian. Dibeli pake duit mereka. Dipinjamkan bukan berarti untuk dihambur-hamburkan. Dan dipinjamkan bukan berarti kalian anggep mereka toko makeup berjalan.

Kalau masih ga mau sadar, apa bedanya kalian dengan lintah darat?

*********************************************************************

2. MAKE UP (MODUS 2)

Ini pernah terjadi sama gue. Ketika itu ada seseorang yang anggun dan cantik parasnya mendatangi gue. Gue ga kenal dia sebelumnya. Dia ternyata seorang cosplayer baru dan ga ngerti apa apa soal makeup. Kasihan, akhirnya gue memutuskan untuk bantu dia dong.

Gue pernah kaya dia juga, cuman bedanya gue ketinggalan eyeliner dan untungnya cosplayer sebelah mau minjemin. Dan berujung kenalan sih. Jadi gue mikir, kalo bisa saling bantu kenapa ngga? Ya udah gue bantuin makeup dong. Toh juga gue bisa mengontrol penggunaan makeupnya, ga kaya yang gue udah ceritain di atas. Karena gue cuman bisa make up basic waktu itu, gue bilang kemampuan gue cuman bisa sampe segini. Dia berterima kasih ke gue dan memberi waktu buat gue untuk meneruskan makeup.

Karena ada suatu hal, gue berpindah dari tempat gue dan secara ga sengaja ketemu sama doi. Doi juga lagi duduk kan. Nah gue bermaksud buat duduk bareng sama dia, lumayan kan ada temen ngobrol juga. Anggaplah pembicaraannya kaya gini:

A = Teman Cosplayer
C = Cosplayer tadi
A: Ih makeupnya bagus deh! Siapa yang makeupin?
C: PLEASE DEH GUE MAKEUP SENDIRI KALI
…what?
A: Eh pake make up apa aja sih? Mau liat dong
C: *ngasi liat merk makeup mahalnya ke si A*
Oh, jadi si titit ini mau makeup gratisan toh. Berhubung udah deket ama dia, gue samperin dong sambil nyinyir halus.
He Si : Hai masih make upan nih?
C : *kaget* Eh…Errr iya nih!
He Si : Loh, itu makeup kamu yaaa? Kukira kamu ga bawa make up tadi
C : Err.. hehe ternyata di tas
A : Itu siapa C *nunjuk gue*
He Si : Oh tadi kenalan kita. Gue bantuin makeup dia tadi. Oh yaudah ya, gue ke temen gue dulu. Daaaaah!

MAMPUS

*********************************************************************

3. Tissue

Err… yang ini bukan bahas Tissue yang biasa digunain cowo yah. Bukan, bukan tissue yang digunain buat ngelap maju mundur kok. Ini tissue biasa, tissue berwarna putih.
Jadi guys. Gue berharap dengan sangat ada kesadaran diri kalian untuk MEMBUANG tissue yang kalian pake buat ngapus dan benerin makeup, ke tempat sampah. Kalo ga ada coba dimasukin kantong atau plastik wig kalian kalo ga ada kantong kresek. Jangan begitu kalian selese kalian biarin aja berserakan di lantai. Orang yang mau makeup di situ bukan kalian aja ya. Tolong sekali lagi dengan sangat, kesadaran dirinya. Kalian ga malu sama buku PLKJ yang setia menemani kalian jaman dulu yang kesetiannya bisa lebih lama dibanding mantan mantan kalian?

Atau jangan jangan kalian ga bisa bedain “Dilarang buang sampah sembarangan” sama “Dilarang membuang hati mantan ke sembarang tempat”?

Kalian sadar ga? Ketika kalian berada di tempat umum kayak mall (biasanya di tempat yang si Tytyed bilang) kalian make up di pojokan, dan membiarkan sampah tergeletak disitu kalian dapet komen apa sama pengunjung?

Alay.

Iya alay. Mereka ngatain karena ngeliatin sampah yang kalian buat ga kalian buang. Dulu gue juga sempet kayak gini. Kemudian gue melihat reaksi sekitar, dan gue pun memutuskan untuk buang tissue dan sampah2 lainnya ke tempat sampah– or at least pegang dulu masukin tas biar ga ganggu orang sekitar.

Mungkin ada yang butthurt soal beginian dan bilang “Yaelah kan ada petugas kebersihan keles. Kurang piknik lu sana makan crackers”. Well, petugas kebersihan yang mungkin cuman lulusan SMP atau bahkan SD saja masih inget dan aware sama kebersihan. Bagaimana dengan kalian yang pendidikannya udah melampaui petugas ini?

Eh iya lupa. Setinggi-tingginya pendidikan kalo buang sampah masih sembarang tempat, ga beda jauh sama *ehem* batita.

#PRAYFORPETUGASKEBERSIHAN #HATIKAMIBERSAMAORANGORANGYANGSUKAKEBERSIHAN

********************************************************************

4. Kelakuan

Memang menyenangkan bisa berkumpul dengan teman sekomunitas. Apalagi sudah menemukan peer-group yang pas di hati satu sama lain. Wah, asik banget deh! Dunia milik kita banget! Bisa gila gilaan, malu maluan bareng! Hidup jadi ceria, masalah jadi ilang!

Dan bukan berarti karena ‘dunia’ milik kalian lantas kalian bisa berperilaku gila tanpa batasan. Gue sering menemukan komunitas komunitas besar yang bagus, namun namanya ‘agak’ tercoreng karena kelakuan tidak sedap yang dilakukan secara ‘gila gilaan’ oleh segelintir membernya.

Gue masih inget banget waktu jamannya JJM, gue sama temen gue lagi duduk, istirahat, dan berniat untuk melepas makeup yang sedari tadi membanjiri muka kami berdua. Sayang kita ga dibanjiri kokoh kokoh /pilu. Waktu itu gue bersama sekumpulan anak anak yang gak gue kenal.

Yaudah gue biasa aja dong. Sampai gue liat salah 1 cewek beraksi melempar botol ke jalanan. Dan jalanan walaupun sudah aga kosong, tetapi masih kelihatan banyak orang.

BLETAK BLETAK

Itulah suara yang gue denger ketika si cewe ini asik bercanda sambil ngelemparin botol minuman temen-temennya. Dalam hati gue, “Astaga ini anak kagak tau diri amat dah!”. 1 botol, 2 botol dilempar, dan tak ketinggalan juga tas temennya yang cosplayer dilempar ke jalanan. W-wait. gue lagi di event gede kan? Bukan di tempat tawuran cabe cabean kan?

Dan tanpa mengindahkan sekitar si cewe ini mulai lari larian sambil ngelemparin botol lagi. Gila. Kebetulan di situ ada 1 kenalan gue yang sepertinya kenal dengan mereka. Gue tanya dong itu siapa (walau dalam hati gue kesel liatnya). Temen pun menjawab, “Oh mereka anak ************** biasa lagi kumpul-kumpul”

Oh, pantes komunitas ini dicap jelek sama beberapa temen gue. Ngeliat membernya aja pada kayak gini. Gils banget.

Dan yah, bukan gue doang yang kesel ngeliat kelakuan anak anak muda yang mentalnya sedang berkembang ini. Disisi lain, gue seneng ketika ngeliat ada ibu ibu sengaja ngedumel keras ke arah cewe itu sambil teriak “Kampungan!”

Yah, sedikit senang sih.

#PASUKANLEMPARHATIMANTAN #KAMIGABUTUHBARANGPEMBERIANMANTAN

*********************************************************************

5. DISKON DONG DISKON! Begitu deal bayar pake pulsa tapi yah…

Diskon up to 70%
Hayooooo siapa sih yang ga suka diskon?? Gue yakin hampir disini semua suka (dan mungkin kalap) apabila ada benda diskonan. Gue suka banget yang namanya diskonan. Apalagi kadang ada toko buku yang kadang bisa kasih diskon sampe 80%, dan tentu saja pasti gue beli. Apalagi kalo bukunya itu buku lama yang dulunya mahal dan bisa kebeli cuman dengan harga 20k!

Tapi sayangnya, untuk yang disini beda kasus.
Sudah hal lumrah untuk para cosplayer untuk menjual costume mereka, entah alasan BU atau emang untuk mengurangi isi lemari. Dan tentu saja berbondong bondong cosplayer pun mau dan bahkan mencoba untuk deal-dealan dengan seller a.k.a cosplayer yang jualin ini costume.

Beragam harga option mereka tawarkan, mulai dari beli 1 set gratis mug cantik, sampai menawarkan diskon. Namun, beda dengan Ram*ya*a maupun Gi**t, seller disini hanya memberikan diskon yang sewajarnya. Antara 5-8%.

Namun bagaimana kalo misalkan ada seorang cosplayer yang meminta diskon sampai 30% lebih? Ya, pernah gue temuin yang ngakunya cosplayer, namun ppnya kartun semua. Well ga masalah sih since yang jualan dulu itu temen baik gue.

Semua berawal ketika lagi booming-boomingnya Owari no Seraph dan banyak yang menginginkan gigi taring yang kecil. Fortunately, temen gue jual gigi taring Mika seharga 25 ribu Taobao belum termasuk ongkir. Gue liat di komen dia semua hanya meninggalkan jejak, sampai akhirnya ada yang pm secara serius. Ya, cewe ini make pp anime smua, tak terlihat ada foto asli atau foto cosplay. Si cewe ngebet banget sama ini gigi-gigian dan dia nanya keseluruhan berapa. Temen gue pun ngasih tau harga sama ongkir ke tempat dia dong. Diitung-itung kena 57k.

Dan si orang ini ngemis ngemis minta diskon. Karena dia masih sekolah juga soalnya. Akhirnya temen gue pun buletin jadi 55k. Belum puas karena cuman dikasih diskon 2k, orang dengan pp inipun minta diskon goceng buat buletin jadi 50k.

Aduh, sumpah kalo inget itu ceritanya kocak. Sayang gue ga minta SS-annya.

Temen gue orangnya sekali A ya A. Tipe yang ga mau kompromi karena kalo kurang dr 55k dia juga yang rugi. Akhirnya deal lah mereka dan temen gue minta bayar via transfer dong. Wajarlah, orang juga butuh duit yang berbentuk, walau bentuknya uang digital dulu. And you know what?? Orang ini minta bayar pake pulsa.

PULSA MEN P U L S A.

Pulsa M3 55k karena dia ga punya atm dan (mungkin) ga tau cara transfer via bank. Temen gue juga ga tau kesambet apaan kemarin dan doi iyain aja. Akhirnya deal dong. Dan pulsa pun masuk. Tapi yang masuk 50k. Iya 50k doang. Padahal perjanjiannya 55k. Otomatis doi nanya dong kemana pulsa 5k-nya. Si cosplayer ini ngotot kalo dia udah transfer juga yang 5knya dan minta barangnya dikirim sekarang karena dia butuh buat event hari Minggu.

Untung temen gue pinter, dia ga mau packing sampe 5k-nya masuk. Dan yah, terjadilah ngotot-ngototan. Si cosplayer tak ber-ATM ini mengeluarkan segala jurus muslihatnya, dari yang bilang udah dikirimlah, dia ngirim sama bapaknya lah, apanya lah apanyalah sambil ngemis ngemis barang dikirim saat itu juga.

Bruh, lu salah orang bruh. Lawan temen gue yang tipenya begini. Karena ga tahan, dia balikin lagilah itu pulsa ke nomer dia dan pulsa 5k nya itu ga muncul-muncul sampai malam gue menulis artikel ini…

Temen gue share SS soal masalah yang pulsa. Eh, ada yang re-share dan bilang temen gue pelit karena cuman 5k doang diperjuangin sampe segitunya. Ga lama, orang yang bilang ini ngepost jual wig hitam di FJB seharga 135 ribu.

Dan yah, memang karma itu ga kemana ya. Si jual wig ketemu lah sama si cosplayer pulsa ini dan wignya ditawar menjadi 100k which is minta diskon 30% dari harga barang. Terus di SS deh dengan caption nawarnya keterlaluan.

Karma juga karena dia ga tau barang yg dijual temen gue cuman 25k dan minta diskon sampe 7k…

Intinya, kalo mau cosplay dengan modal minim, be creative! Jangan nyusahin orang dengan ngemis-ngemis diskon! Apalagi ampe minta diskon gede! Apalagi masih sekolah…

*********************************************************************

Gue lupa mau nulis apa lagi. Entah kenapa malam ini berasa ngambang aja. Ini pasti akan ada part 2nya sih.

DAN MASIH ADA UTANG 3 CERITA!!!! /nangis /peluksikokoh

**********************************************************************
crocodile-png-image-4-300x230
Belum butthurt? Tunggu kisah selanjutnya!!
Don’t forget to support this cutie on Facebook! >> https://www.facebook.com/trappysenpai2/

(Sharing Cosplay) Aku, Cosplay, dan “Force Majeure” PART 1

“Tak ingin Sasuke dimiliki siapapun, Sakura Berserk di Panggung” – Hesi, 20 tahun, ingin mesra-mesraan.

 

Force Majeure a.k.a Vis Major (Latin) memiliki pemahaman sebagai sesuatu yang terjadi di luar kehendak atau kontrol manusia. Bahasa kerennya, “superior force”. Dulu, gue ga tau cara nulis “majeure” yang bener kayak gimana. Gue sempet kira penulisannya yang bener “majeur”, namun ternyata penulisan yang bener ada tambahan “e”.

Elo – elo yang mungkin sedang mengetik cepat kadang ga ngeh kalo misalkan kata kata yang udah lu ketik, bisa kena syndrome “auto correct”. Yah, auto correct kadang bisa lebih biadab daripada pengkhianatan cinta dirimu dan mantanmu.

Mari kita hening sejenak untuk para pria dan wanita yang sedang mengalami pengkhianatan cinta, ditikung oleh sahabatnya, dan yang sedang dilupakan sugar daddy-nya karena dia mempunyai piaraan baru

***********************************************************************

Ya, auto correct memang biadab.

Contohnya ketika kemarin kita dihebohkan oleh salah satu Force Majeure yang baru baru ini terjadi di Jakarta. Share berita secara live dan latah ngeshare hal yang kadang belum terverifikasi kebenarannya pun sudah menjadi salah satu kebiasaan yang banyak dimiliki orang orang. Namun apa jadinya ketika auto correct mem-biadab-kan sebuah ketikan yang bahkan lo ga sadarin bahwa ketikannya berubah.

Anggap saja ketika hot-hotnya berita force majeure, gue pun menjadi salah satu yang latah ngeshare sana sini. Bedanya ada yg copas, ada yang gue tulis sendiri. Jadi kemarin itu gue dan grup gue (yang isinya juga cosplayer beberapa ) pun langsung rame share apa yang mereka lihat, apa yang mereka dengar, dan apa yang mereka dapat.

Ada He Si, Mawar, Tytyed, dan Lonteh.

He Si : EH EH GUYS JANGAN KELUAR DULU YA PLIS BANGET LIAT BERITA

Mawar: IYA LAGI ADA TEROR BOM GUYS DISARINAH MELEDAK 3 KALO GA SALAH

Tytyed Lonteh : Hati hati guys, mending jangan keluar dari rumah dulu. Stay safe guys

He Si: DUH INI PASTI NAMANYA FORCE MAGIC

Mawar: ANJENG TYPO LU NYET

He Si: EH GILA KALO ADA KEJADIAN GINI KAN NAMANYA FORCE MAGIC JING! YOU KNOW LAH ACCIDENT YANG DILUAR KONTOL MANUSIA

Tytyed : MAJEURE JING MAJEURE

He Si: IYA MAGIC. M A J E U R

Lonteh: ANJENG LAGI BAHAS BOM LO MALAH BAHAS MEJIK

He Si: IYA MAGIC FORCE MAJ… *melihat layar*

Oh. Jadi yang gue ketik berubah jadi sebuah nama semprotan nyamuk yang terkenal dengan ekstrak bunga lilynya.

Oh, majeure gue kena auto correct jadi magic.

Oh.

OH.

*banting hape*

***********************************************************************

Dan tentu saja bukan hanya kejadian seperti ini saja yang disebut dengan force majeur. Kadang ketika kita sedang cosplay pun, kita bisa mengalami ‘force majeure’ baik itu ketika perform, atau ketika kita sedang menonton perform, dan bahkan bisa saja muncul ketika kalian mengira hari itu adalah hari baik untuk cosplay!

Berbagai macam level ‘force majeure’ ketika di event pun bermacam macam. Ada yang level “yah sialan” sampe ke level “SAVAGE”. Gue, seorang pengunjung dan cosplayer pun sudah merasakan berbagai level ‘force majeure’ yang terjadi di event. Kadang hal beginian memang ada yang terlupakan atau bahkan sampai ‘membekas di hati’.

Level force majeure seseorang bisa beda beda, namun force majeur level ini yang sangat sangat membekas di hati gue.

***********************************************************************

-Sakura yang mengamuk – Hello Fest 9-

Jaman HF 9 adalah jaman dimana gue masih jadi pengunjung biasa. Gue hanyalah He Si, seorang mahasiswa Atma Jaya, yang kadang suka kalap ngeliat anak Teknik yang oenyoe-dan-bikin-gemas-celana. Gue kesana membawa 2 orang teman. Yang pertama anggap saja namanya Tinja, married dengan Kim Hyun Jong di Facebook dan satu lagi panggil saja dia si Koko. Ya, kita bertigaan kesana karena kita suntuk ga tau mau ngapain di hari Minggu yang cerah saat itu.

Dan kita bertiga jomblo.

Ketika kita di HF, kita ke berbagai spot. Seperti ke pemutaran video indie, foto foto sama cosplayers (baik yang belum kenal maupun cosplayers yang dari UKM Jepang kita). Gue sama si Koko jalan memang menempel terus, karena saat itu kita memang lagi deket dan yah, kadang ketika gue deket sama orang gue bisa manja – manjaan. Yah kaya pacaran gitu deh. Maklum, waktu itu lagi jomblo 20 tahun.

Tinja, yang saat itu merasa gue cuekin, jalan aja sendirian dibelakang sambil liatan gue jalan berduaan sama si Koko. Cemburu pun membakar hati si Tinja. Pas gue samperin, si Tinja pun bereaksi dan dramak ala ala sinetron Indosiar:

He Si: “Tin, lu ngapain sih jalan dibelakang sendirian. SIni barengan sama gue!” *megang lengan Tinja ala ala pacaran*

Tinja: “Heuh, lepaskan lenganmu dariku Nak! Sudah sana mesra mesraan sama si Koko” *menjauh, membuang pelukan tangan He Si ke arah berlawanan*

He Si: “Tinja, jangan gitu dong” *pegang manjah*.

Tinja: “Ya udah sana mesra mesran, gue kan disini cuman jadi nyamuk doang!” *tertawa ala ibu tiri jahat*

He Si: “Iya sih. Lebih enak mesra mesraan ama doi. Badannya gede, empuk coy” *ngeloyor ke Koko*

Tinja: *terisak, lalu kembali ke khayangan*

Alhasil karena capek kemana mana, akhirnya kita milih istirahat dengan nonton performance para cosplayer dilantai bawah. Si Koko duduk dibelakang gue, yang menggoda gue untuk duduk geloyotan manja di perut doi. Tinja, seperti biasa ada disamping si Koko, merasa dilupakan.

Mungkin karena kesal, dia lalu jepret jepret kemesraan gue sama si Koko dari samping.

Jepret aja cyin. Gapapah. Akikah lagi terbang meluncur ke perut si Kokoh. Biarkan dunia tau akikah lagi mesra mesraan sama si Kokoh.

***********************************************************************

Banyak sekali perfomance yang bagus disitu. Hal yang membuat gue seneng adalah ketika gue melihat salah satu performance dari cosplayer yang menjadi salah satu character kesayangan gue di Final Fantasy series, Fran.

Uh, andai saja ada Balthier dan Penelo disitu. Sayang waktu itu dia perform solo.

Berbagai macam atraksi dan unjuk kebolehan dan kreatifitas membuat gue sangat-sangat terpukau  karena mereka bisa menghibur para penonton dan tentu saja, kejutan kejutan mereka sungguh warbyasah.

Sampai ketika ada cosplayer yang memerankan Sakura naik ke atas panggung.

Gue pertama biasa saja melihat dia. Jalannya agak ga biasa, seolah dia menyalurkan chakranya ke bawah telapak kakinya. Dia berjalan sambil menghentakkan kakinya, menyalurkan chakranya ke seluruh lantai sehingga penonton bisa merasakan panggung yang agak sedikit bergetar.

Sakura kemudian berdiri, dan bersiap siap melakukan gerakan sambil menunggu BGM dinyalakan.

**********************************************************************

–BOOOOOM–

YA. Ada suara seperti ledakan dahsyat-maha-sakral ketika BGM mulai dijalankan. Gue kaget dong, jadinya gue sontak bangun sambil bingung antara gue denger suara mercon atau si Koko yang sebenernya-mau-kentut-pelan-tapi-khilaf.

Gue shock.

Tinja shock,

Si Koko benerin duduknya. Pegel mungkin karena gue duduk rada tiduran di perutnya.

Fokus gue kemudian kebagi 2. Gue galau. Antara ngeliatin Sakura yang bener bener MENARIK PERHATIAN JIWA RAGA, atau menunggu si Koko benerin perutnya lalu gue tidurin lagi.

Akhirnya gue milih buat nungguin Koko benerin posisinya baru kemudian gue tidurin lagi.

Sekilas kalo dilihat dari jauh, perform Sakura ini tidak jauh jauh dari characternya. Memukul, menendang, loncat pun di lakukan oleh si Sakura. Karena memang badannya yang tergolong rada besar, kadang terasa sekali getaran chakaranya sampe ke pantat gue.

Yah, walau ga seenak goyangan si Koko sih.

Well, mungkin karena posisi gue didepan panggung. Kebiasaan buat motretin cosplayer yang lagi perform. Cuman Sakura ini benar benar sesuatu, gue bahkan ampe lupa gue megang kamera.

Kok ga lupa sama perut si Koko? Soalnya mengalihkan duniaku sih *wink*

Dia melakukan berbagai gerakan kurang lebih 1 menit. Disini gue mulai merasa ga enak. Ga enak dalam artian perasaan ya. Kayak perasaan “gue mau boker tapi isinya bukan eek”. Yah, kadang insting manusia soal beginian random sih ya.

Kemudian Sakura mengeluarkan shurikennya. Iya, shuriken dan beberapa kunai . Shurikennya ada 2, kunainya ada 2 juga kalo ga salah. Kemudian dia mengayunkan senjatanya. Hunus ke kiri! Hunus ke kanan! Atas bawah kiri kanan putar pinggang.

Kemudian dia melemparkan Shurikennya.  1 ke depan dia, arah panggung. Wow banget lah! Warbyasah! Teknik ngelemparnya keren. Shuriken ke dua pun ia lemparkan dengan indah. Namun, waktu itu gue liat gerak geriknya agak lost balance gitu. Mungkin dia agak kelelahan dengan sepak terjangnya saat belum mengeluarkan shuriken.

Jadi, dia mengambil sisanya dan berniat melemparkan kunainya. Well, seperti yang gue bilang tadi. Entah kenapa badan dia memang agak lost balance dan dia melemparkannya shuriken itu. Ya, dia melemparkan kunainya.

KE ARAH PENONTON.

GUE SYOK. TINJA SYOK. SI KOKO GA BISA GERAK KARENA KETAHAN PANTAT GUE. Gue melihat pake mata kepala sendiri. Itu kunai terbang ke sampingnya si Tinja, mbak mbak gitu. Bray, ini pertama kalinya gue lihat ada senjata terbang ke penonton. Saat itu gue merasa gonjang ganjing. Si mbak mbak yang kena kunai udah kena ke badannya,  kaget, lari, dan nginjek kaki gue. Kalian tau ga bagian kaki mana yang kena?

KELINGKING.

My fuckin kelingking. Lo tau rasany lagi jalan dan kelingking kena meja? MAMAMIA LEZATOS. Gue, He Si, 20 tahun jomblo, diinjak kelingkingnya sama mbak mbak yang syok karena kena kunai. Gue hanya bisa diam. Si mbak mbak lari terus menghilang. Sakura yang juga syok, kemudian menyudahi aksi kecenya dan BGMpun langsung dimatikan sama operator.

Gue melihat Tinja. Dia tertawa. Tertawa seolah olah dia baru saja melihat karma yang berlangsung didepan mata dia. Sungguh, puas sekali Tinja. Terlihat dari polesan senyuman jahat yang menahan tawa tapi ga bisa, seoalh olah mengatakan “Mampus. Lo nyuekin gue sih”.

Ya. Karma itu ada guys. Karma itu berputar.

Untungnya si Koko sabar dan masih bisa bantuin gue diri. Diripun sebenernya gue amsih syok. Kenapa hal ini tiba tiba bisa terjadi?

Akhirnya kita pulang. Sebelumnya, gue nyamperin dulu yang jadi Fran FF 12 buat foto bareng. Sakit kaki pun harus tetep kejer character kesukaan lo!

Intinya, pengunjung kayak gue pun bisa kena ‘force majeure’ kayak gini. Dan tentu saja. saat cosplay pun gue kena juga another ‘Force Majeure’.

2 KALI.

***********************************************************************

NEXT STOP:

  • Interview Series:

– “NANTI JAM 9 YA DEK. CSNYA BELUM NONGOL. TUNGGU DILUAR RUANGAN YA” – Mas Manggis, OB FOSSIL, Mengepel sambil mengupil

  • Cosplay “Force Majeure” Series:

– “Tak kuasa menahan panggilan supernatural, sebuah pedang dari Jepang ditemukan mencret di lantai 2” – He Si, 21 tahun, semi Armor, sedang berjongkok.

– “Terlena oleh Kerudung Hijau, Rambut Jafar Merayap Ke Barat” – Hesi, 21 tahun, becek di Monas

Dont forget to support this cutie on Facebook! >> https://www.facebook.com/trappysenpai2/

Cheers!